Rab. Apr 24th, 2024

AUD/USD Terbebani Menghadapi Risalah RBA

By DaWood Apr18,2023
Australia

Terkait Dedolarisasi, Lagarde : Dominasi Dolar AS Atau Euro Tidak Akan Hilang Dalam Waktu Dekat

Rezim Dolar 80 tahun sebagai mata uang cadangan dunia kini dipertanyakan dengan kebangkitan China sebagai kekuatan global, hutang yang berkembang di dalam negeri dan tantangan geopolitik terhadap pengaruh Barat dari Ukraina hingga Taiwan. Menurut Presiden ECB Lagarde “peta global baru” sedang dibuat, dengan beberapa negara mencari mata uang penagihan alternatif seperti renminbi China atau rupee India, hingga emas sebagai sistem pembayaran. Namun demikian, perkembangan ini tidak menunjukkan hilangnya dominasi dolar AS atau euro dalam waktu dekat.

AUD/USD Terbebani Menghadapi Risalah RBA

Pasangan AUD/USD berhati-hatian menjelang disampaikannya risalah pertemuan RBA. Bergerak ke 0,6700 setelah turun dua hari terakhir berturut-turut. Pasangan ini tertekan penguatan Dolar AS secara luas, serta ketakutan geopolitik yang berasal dari China. Sentimen bearish juga muncul dari potensi jeda RBA dalam kenaikan suku bunga. Potensi penurunan Aussie bergantung pada bagaimana Risalah RBA berhasil membenarkan penghentian terakhirnya ke lintasan kenaikan suku bunga. Jika bank sentral Australia dapat meyakinkan pasar tentang kemampuannya untuk memperbarui kenaikan suku bunga, pasangan AUD/USD mengkonsolidasikan penurunan baru-baru ini. Namun, pergerakan tersebut kemungkinan akan tetap tidak meyakinkan kecuali PDB Q1 China mendukung kenaikan. Jika tidak, bias luas di sekitar RBA dan kekhawatiran pemulihan China dapat menekan penurunan pada Aussie. Secara teknis, sinyal Bearish MACD dan garis RSI (14) yang stabil mengisyaratkan kelanjutan lintasan penurunan AUD/USD. Namun, SMA 21 dan SMA 200, masing-masing di dekat 0,6730 dan 0,6685, membatasi pergerakan langsung Aussie.

Harga Emas Akhirnya Tergelincir Kembali Di Bawah Level Psikologis

Harga emas turun pada hari Senin, secara singkat tergelincir di bawah ambang kunci $2.000 per ons untuk pertama kalinya dalam seminggu, menyusul aksi jual pada hari Jumat yang membuat kontrak berjangka emas mematahkan rentetan kenaikan mingguannya. Jatuhnya harga karena komentar Gubernur Federal Reserve Christopher Waller pada hari Jumat yang mengatakan bahwa bank sentral AS perlu terus menaikkan suku bunga karena inflasi “masih terlalu tinggi.” Indeks Dolar AS (ICE) naik 0,7% pada 102,22. Penguatan dolar ini yang akhirnya membuat harga emas tergelincir hingga ke mendekati $1980 per troy ons, namun memantul kembali dan kini diperdagangkan pada kisaran $1995.

Harga Minyak Stabil, Menunggu Rilisan Data Ekonomi China

Harga minyak stabil setelah jatuh 2%. Pasar menunggu rilis data ekonomi China, berusaha mencari tanda-tanda pemulihan dan pertumbuhan ekonomi untuk mengimbangi melemahnya permintaan global. Brent datar di $84,76 per barel, WTI naik 5 sen ke $80,88 per barel. Penguatan Dolar AS menekan harga, di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga Fed yang dapat meredam harapan pemulihan ekonomi. EIA memperkirakan China akan berperan dalam permintaan minyak di tahun 2023. Namun pengurangan produksi OPEC+ berisiko memperburuk defisit pasokan dan dapat merugikan konsumen dan pemulihan ekonomi global.

Bursa Saham Menguat, Optimis Dengan Laporan Keuangan Emiten

Indek bursa saham menguat karena investor mencerna laporan pendapatan perusahaan, sementara dolar dan imbal hasil Treasuries AS naik setelah data ekonomi semakin memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga dari Federal Reserve pada bulan Mei. Setelah laporan bank di minggu lalu dari JP Morgan dan Wells Fargo yang lebih baik dari yang diantisipasi, investor melihat hasil dari perusahaan seperti Goldman Sachs, Morgan Stanley, Bank of America dan sejumlah bank regional. Termasuk juga Johnson & Johnson, Netflix dan Tesla. Seperti biasa, pasar akan bersikap netral saat awal laporan musim pendapatan, namun kemudian mencerna dan mendapati bahwa prospek ekonomi masih positif, yakni potensi berakhirnya kebijakan suku bunga yang naik dari The Fed. Indek Dow Jones naik 100,71 poin, atau 0,3%, ke 33.987,18, S&P 500 naik 13,68 poin, atau 0,33%, ke 4.151,32 dan Nasdaq naik 34,26 poin, atau 0,28%, ke 12.157,72.

Fokus Pasar Hari Ini :

Terlepas dari Risalah RBA, PDB Q1 China, diperkirakan 2,2% QoQ versus 0,0% sebelumnya. Akan diikuti oleh data Penjualan Ritel China dan Produksi Industri untuk bulan Maret. Setiap kelemahan dalam data ekonomi utama, termasuk investasi aset tetap dan produksi industri di China akan membebani pasar, salah satunya pada Aussie.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *