BTC/USD (Bitcoin versus USD)

Harga Bitcoin terus breakout ke tertinggi mulit-tahun. Harga bersiap untuk menguji level tertinggi sepanjang masa yang terlihat pada Desember 2017 di dekat 19.270. Support terlihat di dekat level breakout sebelumnya di 13.900. Momentum lebih tinggi karena RSI terus meningkat dengan membentuk pola upward sloping. RSI harian dengan cepat mendekati tertinggi yang terlihat pada 2019 dan membutuhkan akselerasi di atas level tersebut untuk menghindari divergence.

MARKETS
Saham AS melemah pada hari Kamis karena aksi profit taking trader, menyusul penguatan tajam yang telah terjadi minggu ini. Indeks Dow Industrials memimpin penurunan, sementara Nasdaq yang tidak terlalu buruk penurunan. Semua sektor dalam indeks S&P 500 melemah, dipimpin oleh Energi, sementara sektor kesehatan menjadi sektor dengan kinerja terbaik. Indeks volatilitas VIX naik kembali ke 26. Harga minyak juga melemah, menyusul naiknya cadangan minyak AS yang lebih besar dari perkiraan.
Presiden Trump mulai berkampanye untuk melakukan proses hukum di berbagai negara bagian dalam upaya untuk memblokir pejabat agar tidak mengesahkan hasil. Tampaknya Presiden Trump juga mulai membahas upaya untuk mengembangkan jaringan medianya sendiri menggunakan semua kontaknya dari Make America Great Again (MAGA).
Kasus COVID-19 terus meningkat di seluruh AS dan dunia dan ini mulai menekan harga saham. Namun, itu tidak banyak mengurangi selera untuk Bitcoin, yang bertindak sebagai aset yang disukai investor, baik dalam risk-on maupun risk-on, dengan katalis terbaru mendapat dukungan dari manajer hedge fund miliarder Stan Drukenmiller.

CPI is Unchanged
Indeks Harga Konsumen (IHK) AS tidak berubah di bulan Oktober, mencerminkan masih lemahnya tingkat inflasi di tahun 2020. Ini mengikuti kenaikan 0,2% pada bulan September. Secara year on year (YoY), CPI naik 1,2%. Ekspektasi dari data IHK inti naik 0,1% bulan berikutnya. Penurunan biaya bensin dan obat-obatan membebani inflasi..

Jobless Claims Continue to Fall
Klaim pengangguran AS kembali turun ke 709.000 minggu lalu, dari 757.000 di minggu sebelumnya menurut Departemen Tenaga Kerja AS. Ekspektasi atas data tersebut adalah penurunan 740.000. Data tersebut menandai penurunan klaim tunjangan penganggurn dalam empat minggu berturut-turut.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*