Data perumahan yang buruk mengirim USD/JPY lebih rendah

yen

Data Perumahan April Mereda, Inflasi Menorehkan Luka

Data Penjualan Rumah Baru di AS berada pada angka yang buruk, anjlok -16,6% secara bulan ke bulan. Jauh dari ekspektasi yang meyakini hanya akan turun -1%, dan lebih besar penurunannya dari bulan sebelumnya sebesar -10.5% di bulan Maret. Jumlah yang laku hanya 591.000, terendah sejak April 2020 dan jauh di bawah ekspektasi 750.000. Pasar sempat menantikan pernyataan Ketua Federal Reserve saat memberikan pernyataan dalam konferensi ekonomi. Namun dalam pidato yang disiarkan, Powell tidak secara spesifik memberikan outlook perekonomian AS.

Bursa Saham Mendekati Wilayah Bearish

Indek bursa saham A.S. lebih rendah, di dekat wilayah bearish, yang didefinisikan sebagai 20% atau lebih di bawah tertinggi baru- baru ini. Kekhawatiran geopolitik dan inflasi membuat pasar ekuitas gelisah. Kekhawatiran akan resesi ekonomi AS meningkat setelah beberapa data ekonomi AS yang suram dirilis.

Data perumahan yang buruk mengirim USD/JPY lebih rendah

Data perumahan AS yang lebih lemah mengirim pasar ke moderisk-off, menyeret perdagangan USD/JPY lebih rendah dengannya. Pasangan ini telah naik hingga saat ini, dari terendah 114,65 pada 4 Maret ke tertinggi 131,25 pada 9 Mei! Namun, sejak itu, USD/ JPY telah mundur, sehingga membentuk pola Head and Shoulders. Dengan pergerakan hari ini lebih rendah dari 130 pips, USD/JPY menembus garis leher pola dan sedang menuju target. Target untuk pola Head and Shoulders adalah ketinggian dari head hingga neckline, ditambah dengan breakdown point. Dalam hal ini targetnya dekat 123,70.

Risk Aversion Mendorong Permintaan Safe Haven Emas Naik

Harga emas naik, didorong oleh aksi jual di bursa saham AS, penurunan imbal hasil Treasury AS dan dolar AS yang mencapai level terendah dalam empat minggu hari ini. RiskAversiondi pasar terjadi sejak awal minggu ini, dan mengundang permintaan safe- havenlogam mulia. Emas naik $19,10 ke $1,866,90.

Harga Minyak Naik Oleh Ketatnya Pasokan, Optimis UE Capai Kesepakatan Embargo Minyak Rusia

Harga minyak naik, didorong oleh ketatnya pasokan dan prospek meningkatnya permintaan dari awal musim mengemudi musim panas AS yang akan datang. Minyak mentah berjangka Brent untuk Juli naik 46 sen, atau 0,4%, menjadi $ 114,02 per barel. Men- teri luar negeri Prancis mengatakan keyakinannya bahwa mereka yang masih menentang paket Uni Eropa untuk menghapus impor minyak Rusia dapat diyakinkan. UE akan mencapai kesepakatan yang akan berdampak pada pengetatan pasokan global.

Fokus Pasar Hari Ini

Bank Sentral Selandia Baru akan mengumumkan kebijakan suku bunganya. Pasar meyakini akan dinaikkan dari 1.5% menjadi 2%. Presiden ECB kembali akan memberikan pernyataannya. Diyakini, Lagarde hanya akan memberikan penegasan dari pernyataan sebelumnya, bahwa mereka tidak panik dan tidak ingin terburu-buru menaikkan suku bunga. Sebelum pembukaan perdagangan, Departemen Perdagangan AS akan merilis data permintaan atau pesanan barang tahan lama. Diperkirakan akan mengalami penurunan. Pemerintah AS juga akan mengumumkan pasokan minyak mereka yang diperkirakan akan menurun minusnya. Pada tengah sesi AS, eksekutif FED Brainard dijadwalkan akan memberikan pernyataan pula. Waspadai gerak balik Dolar AS se- bagai akibat sejumlah data ekonomi Eropa yang kurang memuaskan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*