Dolar AS Melemah Setelah Kekhawatiran Omicron Mereda

DOLLAR

Loonie Menguat Setelah Solidnya Data PDB Kanada

Dolar Kanada menguat pada hari Kamis ke level tertinggi dalam hampir satu minggu atas greenback, didukung oleh solidnya data PDB domestik dan optimisme bahwa varian virus corona Omicron tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi global. PDB Kanada naik 0,8% pada Oktober dari September, sejalan dengan perkiraan analis, sementara perkiraan awal untuk November menunjukkan pertumbuhan 0,3%.

Dolar AS Melemah Setelah Kekhawatiran Omicron Mereda

Dolar Amerika Serikat (AS) melemah atas mata uang utama lainnya karena meredanya kekhawatiran dampak dari varian virus corona Omicron, mendukung mata uang berisiko lebih tinggi seperti dolar Australia dan pound Inggris. Menjelang liburan panjang di AS, sebagian besar pasangan mata uang utama bergerak pada kisaran sempit. Indeks dolar turun 0,08% pada 96,031. Berita optimis tentang vaksin dan rawat inap terkait Omicron juga membantu meningkatkan selera investor terhadap risiko, mengangkat saham dan mendorong imbal hasil Treasury AS lebih tinggi. Dua pembuat vaksin mengatakan suntikan mereka terlindungi dari Omicron setelah data Inggris menunjukkan varian tersebut dapat menyebabkan kasus rumah sakit yang lebih sedikit secara proporsional daripada varian Delta, meskipun pakar kesehatan masyarakat memperingatkan pertempuran melawan COVID-19 masih jauh dari selesai.

Emas Bertahan di Atas 1800, Meski Risk-On Meningkat

Harga emas melayang di sekitar level kunci $1.800 per ons pada hari Kamis menjelang liburan akhir tahun, bahkan ketika dolar stabil dan selera untuk aset berisiko meningkat di tengah meredanya kekhawatiran atas dampak dari varian virus corona Omicron. Spot emas naik 0,4% menjadi $1,809,89 per ons, sementara emas berjangka AS ditutup naik 0,5% pada $1,811,70 per ons.

Minyak Stabil Setelah Kekhawatiran Omicron Mereda, Mengimbangi Pembatasan

Harga minyak stabil pada hari Kamis karena tanda-tanda bahwa efek terburuk dari varian Omicron mungkin lebih dapat ditahan daripada yang ditakuti sebelumnya. Minyak Brent naik 2,07% menjadi US$76,85 per barel, sementara WTI AS menguat 1,4%, pada level US$ 73,79. Keduanya sudah naik tiga hari berturut-turut. Sementara itu, AS mengesahkan pil antivirus Covid-19 Pfizer Inc untuk orang berusia 12 tahun ke atas, pengobatan oral dan di rumah pertama serta alat baru terhadap varian Omicron yang menyebar cepat. Sementara itu, AstraZeneca mengatakan tiga dosis vaksin Covid-19 efektif melawan Omicron. Di sisi lain, pemerintah dunia menerapkan kembali berbagai pembatasan untuk memperlambat penyebaran Omicron. Kota Xian di China pada hari Rabu memerintahkan 13 juta penduduknya untuk tinggal di rumah, begitu juga dengan Skotlandia dua negara bagian Australia yang menerapkan kembali kewajiban memakai masker.

Wall Street Lanjutkan Reli, S&P 500 Catat Rekor Lagi

Wall Street membukukan kenaikan solid untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Kamis, dengan indeks S&P 500 menembus rekor tertinggi karena perkembangan yang menggembirakan tentang dampak ekonomi dari varian virus corona Omicron. S&P 500 telah naik selama tiga hari, setelah jatuh dalam tiga sesi sebelumnya. Untuk minggu ini, S&P 500 naik 2,3%, Dow naik sekitar 1,7%, dan Nasdaq naik 3,2%

Fokus Hari Ini : Inflasi Jepang, Holiday

Jepang telah merilis data inflasi pagi tadi, yang tumbuh 0,5% di November, lebih baik dari perkiraan 0,4%. Aktifitas pasar hari ini kemungkinan akan berjalan sepi karena sebagian besar pasar tutup menjelang liburan Natal. Jerman, yang merupakan pasar terbesar di zona euro libur, begitu pula dengan AS. Pergerakan pasar kemungkinan akan lebih banyak dipengaruhi oleh faktor teknikal atau bahkan cenderung sideway.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*