Dolar Naik Setelah Imbal Hasil Obligasi AS Melonjak

Indeks dolar terangkat dari level terendah tujuh minggu pada hari Kamis setelah imbal hasil pada Treasury AS 10-tahun melonjak setinggi 1,6%, menyusul tawaran yang lebih lemah dari perkiraan dalam lelang utang pemerintah AS. Dolar Amerika Serikat (AS) naik 0,27% terhadap mata uang utama dunia lainnya, setelah merosot sebanyak 0,26% menjadi 89,677, terendah sejak 8 Januari. Imbal hasil Treasury tenor 10 tahun berada di adalah 1,55%, masih naik 16 basis poin pada hari itu. Lonjakan ke 1,6% terjadi pada sore hari ketika lelang uang kertas 7 tahun senilai $62 miliar dipenuhi dengan permintaan yang lemah. Kenaikan imbal hasil obligasi, setelah menyesuaikan dengan inflasi, telah dipercepat dalam beberapa hari terakhir, menunjukkan keyakinan yang berkembang bahwa bank sentral mungkin mulai mengurangi kebijakan ultra-longgar, bahkan ketika para pejabat mempertahankan retorika dovish.
Loonie Melemah Bersamaan Dengan Kejatuhan Saham
Dolar Kanada melemah atas greenback kemarin, setelah melonjaknya imbal hasil obligasi AS menekan pasar ekuitas global, dengan loonie mundur dari level tertinggi tiga tahun. Loonie melemah 0,7% menjadi $1,2596, penurunan harian terbesar sejak 27 Januari. Lonjakan pada imbal hasil Treasury AS memicu penurunan pasar ekuitas global setelah investor menjual saham teknologi.
Emas Jatuh Kenaikan Yield Obligasi AS
Harga emas turun sebanyak 2,2% ke level terendah satu minggu pada hari Kamis, terseret lonjakan imbal hasil obligasi AS dan data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan di luar Amerika Serikat mengurangi permintaan terhadap logam safe-haven. Harga emas spot turun 1,8% menjadi US$ 1.772,86 per ons troi, setelah sebelumnya menyentuh level terendah sejak 19 Februari di US$ 1.765,06.
Minyak Bertahan Dekat Level Tertinggi 13 Bulan
Harga minyak bertahan dekat level tertinggi 13 bulan pada hari Kamis. Dengan aksi ambil untung dibatasi oleh jaminan bahwa suku bunga AS akan tetap rendah dan penurunan tajam produksi minyak mentah AS minggu lalu karena badai di Texas. Harga minyak mentah Brent turun 0,24% menjadi $66,88 per barel. Sementara, WTI naik 0,49% menjadi US$ 63,53 per barel. Kepastian dari the Fed bahwa suku bunga akan tetap rendah untuk sementara waktu melemahkan dolar AS, sekaligus meningkatkan selera risiko investor dan pasar saham global. Sementara Badai musim dingin di Texas menyebabkan produksi minyak mentah AS turun lebih dari 10% atau 1 juta barel per hari (bph) minggu lalu, menurut Energy Information Administration (EIA). Pasokan bahan bakar di konsumen minyak terbesar dunia juga dapat diperketat karena input minyak mentah kilangnya telah turun ke level terendah sejak September 2008, data EIA menunjukkan.

Wall Street Anjlok Tertekan Kenaikan Imbal Hasil Obligasi AS
Wall Street anjlok pada hari Kamis, dengan indeks Nasdaq membukukan persentase penurunan harian terbesar dalam empat bulan. Sementara Dow dan S&P 500 mencatat penurunan harian terbesar sejak akhir Januari. Saham-saham terkait teknologi tetap berada di bawah tekanan menyusul kenaikan imbal hasil obligasi AS. Indeks Dow Jones melemah 1,75%, S&P 500 turun 2,45%, dan Nasdaq Composite anjlok 3,52%.
.
Fokus Hari ini : Chicago PMI & Sentimen Konsumen AS, G-7 Meeting
Pasar masih menyisakan beberapa agenda yang layak di simak di akhir minggu ini. Setelah pagi tadi pasar disuguhi oleh pernyaraan gubernur RBNZ Adrian Orr, fokus pasar berikutnya akan tertuju pada beberapa data penting di berbagai dunia. Di Eropa Jerman akan merilis data perdagangannya, kemudian di Perancis ada data Inflasi. Sementara di AS ada Chicago PMI dan sentimen konsumer. Ada juga G-7 meeting.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*