Emas Menguat Berkat Safe Haven

Gold
Dollar Menguat di Tengah Isu Kenaikan Suku Bunga, Penyebaran Omicron

Dolar naik pada hari Jumat karena trader menghindari mata uang berisiko di tengah komentar tentang kenaikan suku bunga oleh para gubernur bank sentral dan kekhawatiran tentang penyebaran kasus Omicron. Indeks dolar naik 0,7%, menutup kerugian yang diderita hari Kamis menyusul serangkaian pernyataan kebijakan bank sentral. Mata uang terkait komoditas, termasuk dolar Australia dan Kanada, juga jatuh setelah harga minyak turun 2% di tengah kekhawatiran bahwa varian Omicron akan mengurangi permintaan. Di AS, Gubernur Federal Reserve Chris Waller mengatakan kenaikan suku bunga kemungkinan akan dijamin “tidak lama setelah” Fed mengakhiri pembelian obligasi pada bulan Maret. Sebelumnya, presiden Fed New York John Williams mengatakan kepada CNBC bahwa Fed akan mendapatkan “opsionalitas” untuk menaikkan suku bunga pada tahun 2022 dengan mengakhiri pembelian obligasi pada bulan Maret.

Loonie Jatuh Bersamaan Dengan Aset Berisiko Lainnya, Turunnya Harga Minyak

Dolar Kanada (loonie) melemah atas greenback pada hari Jumat karena varian coronavirus Omicron yang menyebar cepat membebani pasar ekuitas global dan greenback menguat. Loonie jatuh 0,8% ke 1,2875 terhadap greenback, penurunan terbesar sejak 26 November. Saham global anjlok dan harga minyak, salah satu ekspor utama Kanada, turun 2,1% menjadi $70,86 per barel.

Emas Menguat Berkat Safe Haven

Harga Emas naik di atas level kunci $1.800 pada hari Jumat dan membukukan kenaikan mingguan pertama dalam lima minggu karena kekhawatiran atas lonjakan Omicron dan inflasi yang panas mendorong investor ke aset safe-haven. Spot emas naik 0,2% pada $1,802,12 per ons, naik dalam sepekan menjadi 1,1%. Emas berjangka AS ditutup naik 0,4% pada $1,804,90.

Minyak Jatuh Pekan Lalu di Tengah Kekhawatiran Omicron

Harga minyak melemah pekan lalu di tengah melonjaknya kasus varian virus Omicron yang menimbulkan kekhawatiran bahwa pembatasan baru dapat menekan permintaan bahan bakar. Harga minyak Brent turun 2% ke level US$ 73,52 per barel. Sementara WTI AS jatuh 2,1% ke US$ 70,86. Dalam Sepekan, Brent anjlok 2,6% dan WTI turun 1,3%. Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintahnya akan mengusulkan pembatasan baru untuk membatasi penyebaran virus corona. Di AS, penyebaran cepat varian Omicron telah menyebabkan beberapa perusahaan menghentikan rencana untuk membuat pekerja kembali ke kantor. Di sisi lain, OPEC+ telah mengatakan bahwa mereka dapat bertemu sebelum pertemuan 4 Januari yang dijadwalkan jika perubahan dalam prospek permintaan memerlukan tinjauan rencana untuk menambah pasokan 400.000 barel per hari di Januari.

Wall Street Catatkan Penurunan Minggguan

Tiga indeks utama Wall Street mencatatkan penurunan selama seminggu setelah The Fed pada Rabu pekan lalu mengisyaratkan kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase pada akhir 2022 untuk memerangi lonjakan inflasi. Menambah ketidakpastian pasar, Pfizer menyatakan pada hari Jumat bahwa pandemi Covid- 19 dapat berlanjut hingga tahun depan. Penurunan dimotori oleh Saham Big Tech.

Fokus Minggu Ini : PDB AS, Inggris & Kanada, PCE AS, RBA Minutes, PBoC Meeting

Di minggu ini tidak begitu banyak data ekonomi penting yang dirilis dan aktivitas pasar diperkirakan turun saat liburan Natal dimulai. Data ekonomi yang dirilis anatara lain; pembaruan PDB kuartal ketiga dari AS, Inggris dan Kanada, durable goods orders dan PCE AS. Kemudian ada sentimen konsumen dari UE dan Inggris. Di Asia, Ada rapat bank sentral China (PBoC) dan RBA minutes.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*