Emas Menguat Karena Pelemahan Dolar AS, Safe Haven

Gold

Dolar Melemah di Tengah Data Ekonomi AS yang Beragam

Dolar turun pada hari Kamis terhadap mata uang utama dalam perdagangan choppy seiring dengan serangkaian data yang terus menunjukkan bahwa ekonomi AS melambat setelah kenaikan suku bunga yang agresif dari Federal Reserve, dengan pasar mengantisipasi jeda pengetatan tahun ini. Data hari Kamis menunjukkan bahwa secara keseluruhan pembangunan rumah di AS turun 1,4% menjadi 1,382 juta unit di bulan lalu. Izin bangunan juga turun, turun 1,6% menjadi 1,330 juta unit. Aktivitas manufaktur di wilayah Mid-Atlantik kembali melemah di bulan Januari. Indeks manufaktur bulanan Fed Philadelphia naik menjadi negatif 8,9 bulan ini dari negatif 13,7 di bulan Desember, sebuah peningkatan yang lebih besar daripada yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters. Estimasi median adalah negatif 11. Namun, klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 15.000 menjadi 190.000. Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 214.000 klaim untuk minggu terakhir.

Penguatan Loonie Terbatas Oleh Penurunan Saham Global & Data Domestik

Dolar Kanada menguat terhadap mata uang AS pada hari Kamis, bangkit dari level terendah hampir dua minggu, namun pergerakannya terbatas karena pasar ekuitas global melemah dan data domestik menunjukkan perdagangan grosir naik kurang dari perkiraan di bulan November. Perdagangan grosir Kanada meningkat 0,5%. Para analis memperkirakan kenaikan sebesar 1,9%.

Emas Menguat Karena Pelemahan Dolar AS, Safe Haven

Harga emas naik lebih dari 1% pada hari Kamis, didukung oleh melemahnya dolar dan beberapa permintaan safe haven karena lemahnya data ekonomi AS dan komentar hawkish dari para pejabat Federal Reserve yang memicu kekhawatiran resesi. Emas spot naik 1,1% menjadi $1,924.09, mendekati level tertinggi dalam 9 bulan terakhir di $1,929 yang dicapai pada hari Senin.

WTI AS Stabil di Kisaran $80 pbl

Minyak mentah berjangka WTI stabil di sekitar $80 per barel pada hari Kamis karena investor semakin optimis tentang pemulihan permintaan global. Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan bahwa dengan China beralih dari pembatasan ketat COVID-19, permintaan minyak mentah kemungkinan akan mencapai rekor tertinggi baru tahun ini sementara sanksi pembatasan harga terhadap Rusia dapat mengurangi pasokan. OPEC menggaungkan pandangan serupa dalam laporan bulanannya yang dirilis awal pekan ini, mengatakan bahwa permintaan minyak mentah akan naik 2,22 juta barel per hari (bph )di tahun 2023. Namun, suramnya data ekonomi AS, termasuk penurunan produksi manufaktur paling tajam dalam hampir dua tahun terakhir, mengipasi kekhawatiran tentang resesi dan mengaburkan prospek rebound permintaan. Data EIA juga menekan harga dengan peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah.

Wall Street Turun Karena Kekhawatiran Pertumbuhan

Saham berjangka AS naik pada hari Jumat setelah indeks utama memperpanjang penurunan beruntun selama sesi reguler hari Kamis, sementara para investor terus menilai prospek pertumbuhan dan kebijakan moneter. Pada perdagangan reguler hari Kamis, Dow dan S&P 500 jatuh 0,76%, penurunan tiga sesi beruntun, sementara Nasdaq anjlok 0,96%, mencatatkan hari negatif kedua berturut-turut.

Fokus Hari Ini : Pidato Harker & Waller (The Fed), Lagarde (ECB), Thomas Jordan (SNB)

Patrick Harker dan Christoper Waller dari The Fed akan tampil di publik. Melalui mereka, pasar ingin mengetahui apakah The Fed masih menargetkan suku bunga tetap di atas 5%, komentar yang bisa menguatkan dolar AS. Pejabat bank sentral yang juga akan tampil adalah Thomas Jordan (SNB) dan Christine Lagarde (ECB). Dari data ekonomi, ada retail sales Inggris dan Kanaddan eixting home sales AS.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*