Jum. Jul 19th, 2024

Franc Swiss Naik ke Level Tertinggi Sejak Januari 2021

Dolar Jatuh Dalam 3 Hari Beruntun

Indeks dolar memperpanjang kerugian untuk hari ketiga berturut-turut sempat di bawah 101 pada hari Kamis, mendekati level terendah sejak April 2022, di tengah meningkatnya prospek bahwa The Fed akan segera menghentikan siklus pengetatan dengan beberapa investor bahkan bertaruh pada pemangkasan suku bunga pada akhir tahun. Data baru menunjukkan harga produsen dan konsumen inti turun lebih dari yang diharapkan dan klaim awal naik untuk pertama kalinya dalam tiga minggu. Sementara itu, notulen FOMC menunjukkan para pejabat mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga yang agresif tahun ini dan bahwa runtuhnya dua bank regional kemungkinan akan membawa ekonomi ke dalam resesi akhir tahun ini.

Franc Swiss Naik ke Level Tertinggi Sejak Januari 2021

Franc Swiss menguat melewati 0,89 per USD pada bulan April, tertinggi sejak Januari 2021, terangkat oleh pelemahan dolar dan karena investor mendapatkan keyakinan bahwa gejolak di sektor perbankan Swiss telah berakhir. Data dari SNB menunjukkan bahwa deposito berjangka turun sebesar CHF 31 miliar pada pekan yang berakhir 7 April, penurunan mingguan terbesar kedua dalam catatan, menunjukkan bahwa Credit Suisse mungkin telah mulai membayar kembali sebagian dari likuiditas darurat yang ditawarkan oleh SNB. Selain itu, para pembuat kebijakan SNB telah berulang kali mengisyaratkan kesediaan mereka untuk melakukan intervensi untuk mendukung franc dan memerangi pertumbuhan harga yang tidak berkelanjutan.

Emas Naik Tajam Setelah Tanda Siklus Kenaikan Suku Bunga The Fed Akan Berakhir

Harga emas melonjak lebih dari 1% pada hari Kamis setelah data ekonomi AS yang lebih lemah mendukung spekulasi untuk jeda kenaikan suku bunga, dengan prospek resesi ringan yang juga membuat investor berlomba-lomba mencari aset aman. Imbal hasil obligasi turun dan dolar merosot setelah data menunjukkan kenaikan moderat dalam harga produsen bulan lalu dan kenaikan klaim pengangguran, menunjukkan pengetatan agresif Federal Reserve selama setahun terakhir berdampak pada ekonomi.

Harga Minyak Turun Setelah Laporan OPEC

Harga minyak turun satu dolar per barel pada hari Kamis, setelah laporan OPEC memicu kekhawatiran permintaan musim panas dan para trader mengambil keuntungan setelah patokan mencapai level tertinggi multi-bulan di sesi sebelumnya. Brent turun $1,24, atau 1,4%, di $86,09 dan WTI AS jatuh 1,3%, dan ditutup pada $82,16 per barel. Kedua Benchmark minyak tersebut telah naik 2% hari Rabu ke level tertinggi dalam lebih dari sebulan terakhir, karena penurunan inflasi AS mendorong harapan bahwa Federal Reserve AS akan berhenti menaikkan suku bunga. Sementara itu, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) menandai risiko-risiko penurunan terhadap permintaan minyak musim panas dalam laporan bulanan pada hari Kamis, menyoroti peningkatan persediaan dan tantangan-tantangan terhadap pertumbuhan global.

Wall Street Hijau Setelah Data PPI AS

Indeks Dow Jones ditutup naik 383 poin pada hari Kamis, sementara S&P 500 dan Nasdaq 100 masing- masing menguat 1,3% dan 2%, setelah data inflasi dan data pekerjaan yang baru dirilis lebih lemah dari yang diharapkan, meningkatkan harapan bahwa Federal Reserve mungkin mendekati akhir siklus pengetatannya. Indeks harga produsen AS turun 0,5% pada bulan Maret, penurunan terbesar sejak April 2020.

Fokus Hari Ini : Retail Sales & Sentimen Konsumen AS, Pidato Waller

Di AS akan dirilis beberapa data ekonomi penting, salah satunya adalah retail sales, yang diperkirakan terkontraksi 0,4% di bulan Maret, sama seperti kontraksi yang terjadi di bulan sebelumnya. Sementara core retail sales juga diperkirakan kintraksi 0,4%, lebih tajam dari kontraksi bulan Februari yang sebesar 0,1%. Data AS lainnya adalah sentimen konsumen, juga ada pidato anggota FOMC Christoper Waller.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *