Harga Emas Bertahan Didekat $1850

Bauran Sentimen Mendorong Bursa Saham AS Menghantikan Kenaikannya

Bursa saham AS jatuh setelah imbal hasil Obligasi AS naik di atas level 3% dan harga minyak melonjak, mengipasi kekhawatiran tentang inflasi dan prospek suku bunga. Patokan imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun AS naik setelah Departemen Keuangan AS melihat permintaan hangat untuk penjualan obligasi 10-tahun. Naiknya suku bunga cenderung negatif untuk saham. Sementara kenaikan harga minyak mentah Brent di atas $123 per barel, tertinggi 13 minggu ini telah menjadi sentiment negative bagi sektor transportasi di Dow Jones. Sektor ini turun 3,8%, secara signifikan di bawah kinerja indeks utama lainnya pada hari itu. Sebaliknya sektor energi di S&P 500 menjadi satu- satunya sektor yang berakhir lebih tinggi. Investor berhati-hati menjelang data harga konsumen AS pada Jumat besok. Laporan tersebut diharapkan menunjukkan bahwa inflasi tetap tinggi di bulan Mei, meskipun harga konsumen inti kemungkinan turun secara tahunan. Indek Dow Jones turun 269,24 poin, atau 0,81%, ke 32.910,9; S&P 500 turun 44,91 poin, atau 1,08%, ke 4.115,77; dan Nasdaq turun 88,96 poin, atau 0,73%, ke 12.086,27.

Berbalik Dari Penurunan, Dolar AS Naik Karena Daya Tarik Safe Haven Menguat

Indeks dolar naik, membalikkan penurunan sebelumnya karena jatuhnya bursa saham AS dan naiknya daya tarik safe haven. Indek dolar naik 0,107% ke 102,520, dengan euro naik 0,15% menjadi $1,0715 (EUR/USD). Euro menguat menjelang pengumuman kebijakan ECB. Dolar AS naik ke tertinggi dua dekade terhadap yen (USD/JPY), yang melemah ke 134,47 per dolar, terlemah sejak 27 Februari 2002, dan Euro mencapai level tertinggi terhadap yen (EUR/JPY). Yen kini telah jatuh selama 10 sesi perdagangan berturut-turut terhadap euro, penurunan beruntun terpanjang dalam delapan bulan. Euro naik 1,3% terhadap yen menjadi 143,780. Para pembuat kebijakan Jepang memilih untuk mendukung yen yang lebih lemah, hal itu dianggap positif bagi perekonomian mereka. Sementara Sterling terakhir diperdagangkan di $1,2541, turun 0,37% (GBP/USD), penurunan terjadi karena risiko politik dan kekhawatiran ekonomi yang melambat.

Harga Emas Bertahan Didekat $1850

Pasar emas telah terjebak dalam pola bertahan tiga minggu dan dapat terus berkonsolidasi hingga pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve minggu depan. Harga emas diperdagangkan di sekitar $1.850. Emas berjangka terakhir diperdagangkan pada $1,856,70 per ounce, naik 0,25%. Meskipun terjadi kenaikan suku bunga, perlu diingat masih banyak ketidakpastian mengenai bagaimana rencana bank sentral untuk mengurangi neraca akan sesuai dengan kebijakan moneter saat ini.

Permintaan Naik, Harga Minyak Melonjak Ke Posisi Tertinggi 13 Minggu Ini

Harga minyak melonjak ke posisi tertinggi 13-minggu karena permintaan bensin di AS terus meningkat meskipun harga pompa mencapai rekor, sementara ekspektasi bahwa permintaan minyak China akan meningkat menghadapi kekhawatiran pasokan yang meningkat di beberapa negara, termasuk Iran. Harga minyak Brent berjangka naik $3,01, atau 2,5%, ke di $123,58 per barel. Ini adalah penutupan tertinggi untuk Brent sejak 8 Maret, yang merupakan penyelesaian tertinggi sejak 2008.

Fokus Pasar Hari Ini :

Bank of Japan tetap menjadi salah satu dari sedikit bank sentral global yang mempertahankan sikap dovish sementara yang lain telah mengadopsi kebijakan pengetatan kenaikan suku bunga untuk memerangi inflasi. Sementara Bank Sentral Eropa (ECB) diperkirakan pada hari Kamis akan mengambil sikap hawkish, dengan kenaikan suku bunga akan dimulai pada bulan Juli karena para pedagang memperkirakan kenaikan 75 basis poin pada bulan September. Data selanjutnya yang dinanti adalah angka inflasi AS (Jumat ) dalam bentuk indeks harga konsumen (CPI) Mei. Ekspektasi menyerukan kenaikan inflasi tahun-ke-tahun sebesar 8,3%, tidak berubah dari April. (LH)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*