Hasil Pemilu Bisa Berlarut-larut

Sterling berusaha menemukan pijakan. Support GBP/USD berada pada posisi terendah bulan September di 1,2675. Resistensi terlihat pada garis down trendline, yang menghubungkan level tertinggi di bulan Agustus ke level tertinggi di bulan Oktober pada kisaran 1,3125. Momentum jangka pendek berubah positif karena fast stochastic telah menghasilkan sinyal beli crossover.

MARKETS
Tingkat pertumbuhan virus korona telah melampaui banyak skenario kasus ilmuwan dan rawat inap tampaknya akan segera terjadi. Terlepas dari siapa yang memenangkan Kepresidenan di AS, virus akan menjadi pesaing yang tidak akan pernah berhenti. Agar AS dapat menghindari bencana ekonomi lagi, perlu ada pembatasan untuk menahan penyebaran COVID-19. Rencana pembukaan kembali di Eropa dan Amerika Serikat menemui hambatan besar. AS sekarang mencatat hampir 100.000 kasus baru COVID-19 per hari dan prospek lockdown baru membayangi.
Terlepas dari penyebaran virus, investor tampaknya lebih mengkhawatirkan hasil pemilu. Saham AS terus reli, mencatatkan kenaikan solid dalam dua hari berturut-turut. Kepastian hasil pemilu adalah hal yang sangat dibutuhkan pasar. Skenario di mana tidak ada hasil yang jelas akan menghasilkan volatilitas dan berisiko melemahkan saham. Indeks volatilitas VIX terus melemah, yang mencerminkan pelonggaran kekhawatiran bahwa akan ada pertarungan pemilihan yang berlarut-larut, yang tidak dapat melihat hasil yang jelas selama beberapa hari atau bahkan berminggu-minggu.
Dolar akhirnya berbalik turun pada hari Selasa setelah membukukan reli dalam enam sesi perdagangan berturut-turut. pelemahan greenback memberikan keuntungan untuk logam kuning. Harga emas terus menanjak naik selama 3 sesi perdagangan berturut-turut dan merebut kembali support jangka pendek. Harga minyak mentah rebound meskipun tingkat COVID lebih tinggi yang tampaknya berlawanan dengan intuisi. Lockdown akan mengurangi permintaan transportasi, yang akan membebani harga minyak mentah.

Sterling Rallies Ahead of Lockdown
Sterling menguat menjelang lockdown 5 November yang bertepatan dengan pertemuan Bank of England (BoE). Lockdown di Inggris diperkirakan tidak seketat lockdown di pusat-pusat Eropa lainnya, juga lebih longgar daripada lockdown Inggris sebelumnya. Sterling tampaknya didukung oleh jajak pendapat YouGov yang menemukan bahwa rencana Perdana Menteri Johnson didukung oleh hampir 75% publik Inggris.

The US Election Climax
Pemilihan Presiden telah menjadi headline pasar, namun pertempuran untuk mendapatkan kursi Senat masih berkecamuk. Sebuah “Gelombang Biru (Demokrat)” dapat memberikan dorongan untuk stimulus baru, tetapi juga mengantarkan lingkungan peraturan baru.
Ada dua kursi untuk diperebutkan di Georgia, yang telah condong ke Republik selama beberapa dekade. Untuk memenangkan kursi, seorang kandidat harus memiliki lebih dari 50%. Hal ini dapat menyebabkan hasil tidak akan diputuskan pada hari Selasa. Komposisi 50-50 di Senat akan mengarah pada kontrol oleh partai yang memegang kursi Kepresidenan. Wakil Presiden adalah Presiden Senat dan akan memutuskan hubungan. Pemilu hari Selasa akan memiliki konsekuensi yang meluas. Reli di pasar memberi harga pada Gelombang Biru dan hasil yang cepat. Trader harus bersiap untuk hal yang tidak terduga.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*