Indikator-indikator dalam Analisis Fundamental

Seperti yang dikutip Hayyuza (2006:43) setiap informasi atau berita yang berhubungan langsung maupun tidak langsung dengan ekonomi dapat merupakan suatu faktor fundamental yang penting untuk dicermati. Berita-berita itu dapat berupa berita yang menyangkut perubahan ekonomi, perubahan tingkat suku bunga, pemilihan presiden, pemberontakan dalam suatu pemerintahan Negara, bencana alam, dan lain-lain.

Hayyuza (2006:44) menyatakan bahwa indikator-indikator dalam analisis fundamental dapat dilihat sebagai berikut:

  1. Indikator Politik

Indikator ini dapat terlihat dalam keadaan politik suatu Negara yang dapat mempengaruhi keadaan perekonomian Negara lain. Contoh: sebelum pemerintahan Reagan (Partai Republik) mata uang USD terus melemah tetapi sejak Reagan berhasil memberikan Amerika citra Negara adikuasa kepada dunia, mata uangnya cenderung naik. Begitu juga dengan keamanan di Negara-negara maju dunia. Misalnya ketika terjadi pengeboman di World Trade Centre dan Pentagon, Amerika. Mata uang USD relatif melemah, dan sangat berpengaruh terhadap transaksi yang terjadi di bursa. Oleh karena itu sangatlah penting mengetahui kondisi keamanan dan politik Negara-negara di dunia, terutama dengan Negara-negara maju yang mata uangnya cenderung mendominasi perdagangan dunia, misalnya mata uang Amerika, Inggris dan Jepang.

  • Indikator Ekonomi

Dalam menganalisa faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi fundamental perekonomian suatu Negara, indikator ekonomi adalah salah satu faktor yang tidak dapat dipisahkan dan merupakan bagian penting dari keseluruhan faktor fundamental itu sendiri. Informasi mengenai indikator ekonomi dapat didapatkan melalui beberapa surat kabar seperti The Wall Street Journal, The Financial Times, dan The New York Times serta majalah-majalah bisnis, seperti Business Week dan The Economist. Seiring dengan kemajuan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, untuk mendapatkan sumber informasi terkini (up to date), seorang trader juga sering menggunakan informasi yang bersal dari monitor computer, misalnya melalui Dow Jones, Telerate, Reuters, Knight Ridder, Bloomberg dan dari Indonesia adalah Vibiznews.

Indikator-indikator Ekonomi yang dikutip (Hayyuza, 2006:44) :

  1. Tingkat Pengangguran (Unemployment)

Tingkat persentase tenaga kerja produktif yang tidak mendapatkan pekerjaan. Kasus yang sering didapatkan, tingkat pengangguran yang rendah terjadi dalam ekonomi suatu Negara yang sedang berkembang pesat dan suatu tingkat pengangguran yang tinggi terjadi dalam ekonomi suatu Negara yang berkembang lamban atau menurun.

  • Non Farm Payroll

Merupakan perhitungan jumlah penghasilan tenaga kerja bukan pertanian yang bertabah atau berkurang dalam suatu periode waktu tertentu, biasanya tiap bulan. Data ini merupakan salah satu indikator paling penting bagi pengukuran trend ekonomi suatu Negara.

  • Trade Balance

Secara singkat Trade Balance merupakan selisih antara jumlah ekspor dan impor. Biasanya, Trade Balance tidak menyertakan barang-barang tidak kelihatan atau jasa (invisible) dan hanya neraca dari barang-barang merchandise. Apabila nilai ekspor lebih besar dari nilai impor, maka Trade Balance surplus, begitu juga apabila terjadi sebaliknya maka akan menghasilkan Trade Balance yang defisit.

  • Industrial Production

Merupakan standar perhitungan output dari industri-industri Amerika Serikat, dikurangi sektor listrik dan gas. Outputnya dinyatakan dalam persentasi berdasarkan produksi tahunannya. Data ini membentuk untuk menentukan tingkat harga secara umum (tingkat inflasi) dari sudut pandang penawaran.

  • Factory Orders

Merupakan jumlah keseluruhan dari pembelian order baru yang diterima dari pabrik-pabrik untuk periode tertentu, sebagai contoh periode bulanan. Data ini juga memberikan perhitungan atau gambaran bagaimana retailer memenuhi kebutuhan konsumennya pada periode yang akan datang, berdasarkan pada order yang mereka buat pada periode sekarang.

  • Personal Income

Merupakan rata-rata pendapatan bersih individual dalam suatu Negara, yang sudah diperhitungkan daengan pengurangan atas pembayaran pajak yang dikenakan. Perubahan dari personal income secara mendasar dipengaruhi dari hasil pergerakan tingkat upah atas keuntngan-keuntungan perusahaan dan kebijaksanaan perpajakan.

  • Business Inventory

Barang-barang hasil produksi yang tidak terkonsumsi pada suatu wilayah atau Negara. Data ini menyajikan informasi mengenai permintaan barang-barang industri dan tingkat output yang mungkin diproduksi pada periode berikutnya. data inventory yang lebih tinggi menggambarkan tingkat permintaan pasar yang rendah sehingga kurang baik bagi pertmbuhan ekonomi Negara bersangkutan. Dan begitu pula sebaliknya yang terjadi apabila data inventory tersebut memberikan aktualisasi yang lebih rendah akan makin menguntungkan tingkat pertumbuhan ekonominya.

  • Retail Sales

Figur ini menjadi ukuran dari trend pengeluaran konsumen (consumen spending). Dalam retail sales ini termasuk penjualan kendaraan bermotor, pakaian, makanan baik retail maupun grosir, restoran, bahan bangunan, elektronik, obat-obatan dan berbagai item lainnya. Dinyatakan dengan prosentasi perubahan dari bulan sebelumnya.

  1. Consumer Price Index (CPI)

Indeks ini dimaksudkan untuk mengukur biaya hidup, yang diukur dari perubahan tingkat harga sekelompok barang-barang dan jasa yang dibutuhkan oleh konsumen untuk mencapai suatu standar hidup tertentu. Pengukuran tingkat inflasi lebih sering menggunakan data CPI ini.

  • Wholesales Price Index (WPI)

Merupakan kombinasi dari indeks komoditi-komoditi industry dan komoditi-komoditi pertanian dengan kata lain indeks tersebut dimksudkan untuk menjelaskan tingkat harga dari seluruh komoditi.

  • Producer Price Index (PPI Input)

Indeks ini mengukur level perubahan harga pada barang setengah jadi dan barang jadi yang dihasilkan oleh industri manufaktur.

  • Gross Domestic Product (GDP)

Gross Domestic Product adalah penjumlahan seluruh barang dan jasa yang diproduksi oleh suatu Negara baik oleh perusahaan dalam negeri maupun oleh perusahaan asing yang beroprasi didalam Negara tersebut pada suatu periode tertentu.

  • Invisible Trade

Suatu istilah bagi ekspor dan impor perdagangan sektor jasa-jasa yang membedakan perdagangannya dari merchandise Trade (Visible Trade). Jasa-jasa meliputi seperti kegiatan pariwisata, perbankan, asuransi, transportasi, dan lain-lain. Neraca invisible trade dapat dihitung sebagai selisih antara nilai ekspor sektor jasa dengan nilai impor sektor jasa.

  • Current Account

Neraca bersih dari pembayaran-pembayaran internasional suatu Negara yang berasal dari ekspor dan impor atas barang dan jasa digabung dengan pemindahan-pemindahan sepihak (contoh hadiah-hadiah, pengiriman uang dari warga Negara yang bersangkutan yang berada di luar negeri) tetapi tanpa menyertakan perhitungan atas terjadinya lalu lintas modal.

  • Capital Account

Penerimaan-penerimaan sejumlah uang yang berupa valuta asing dikurangi pembayaran-pembayaran berupa seluruh valuta asing untuk transaksi-transaksi dari lalu lintas keuangan baik jangka pendek meupun jangka panjang.

  • Balance Of Payment

Suatu laporan sistematis atas transaksi-transaksi ekonomi dalam suatu kurun waktu tertentu antara suatu Negara dengan Negara lain. Laporan ini meliputi penghasilan dari lalu lintas sumber riil, perubahan dalam hutang-hutang dan aset yang dimiliki suatu Negara yang transaksi ekonomi dan transfer yang tidak dikembalikan.

  • Money Supply

Definisi Money Supply meliputi pengertian sebagai berikut:

M1 =  Mata uang beredar yang dimiliki masyarakat bukan bank dan kertas-kertas berharga (cek, giro, dan lain-lain)

M2 =  M1 + Deposito berjangka bank komersial dikurangi sertifikat deposito yang dapat dipindahtangankan

M3 =  M2 + Deposito dari lembaga keuangan lainnya dan surat-surat berharga.

Jika bank sentral menambah target money supply, maka tingkat bunga akan mungkin diturunkan dan begitu juga sebaliknya jika target money supply diturunkan.

  • Durable Goods Order

Indikator ini diartikan sebagai barang-barang yang mempunyai ketahanan 3 tahun atau lebih. Contoh barang-barang logam, peralatanlistrik dan lain sebagainya.

  • Husing Starts

Merupakan jumlah total unit perumahan yang dihasilkan pada periode tertentu termasuk jenis single dan family, di mana dengan meningkatnya sektor perumahan akan mendukung pertumbuhan ekonomi dan permintaan kredit. Sehingga pemerintah suatu Negara biasanya berusaha untuk mengetatkan kebijaksanaan moneternya.

  • Leading Indicator

Merupakan gabungan dari 10 Indikator utama yang digunakan untuk perkiraan pertumbuhan ekonomi di masa mendatang. 10 indikator tersebut terdiri dari Average Manufacturing Workweek, Average Weekly Initial Claims, Manufacturing, Consumer Goods, Materials New Order, Vendor Performance, Plan Sensitive Crude Materials Price, Stock Index Price, Percentage change in Total Liquid Asets, dan Money Supply.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*