Kekhawatiran Pada Pertumbuhan Ekonomi Dorong Harga Emas Naik

Federal Reserve Terus Bertekad Tekan Inflasi Dengan Kenaikan Suku Bunga

Tekad Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga sampai menekan inflasi tertinggi dalam beberapa dekade telah menggelapkan prospek di Wall Street, karena saham AS berdiri di puncak pasar beruang dan peringatan resesi semakin keras. Ada keyakinan investor bahwa Fed akan mengambil tindakan jika saham jatuh terlalu dalam, meskipun tidak memiliki mandat untuk mempertahankan harga aset. Salah satu contoh fenomena yang sering dikutip, yang dinamai turunan lindung nilai yang digunakan untuk melindungi dari penurunan pasar, terjadi ketika The Fed menghentikan siklus kenaikan suku bunga pada awal 2019 setelah pasar saham mengamuk. Kali ini, desakan The Fed untuk menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk menjinakkan lonjakan inflasi telah memperkuat argumen bahwa pembuat kebijakan akan kurang sensitif terhadap volatilitas pasar – mengancam lebih banyak rasa sakit bagi investor.

Aksi Beli Kembali Menghentikan Penurunan Indek Saham

Bursa saham menguat kembali, Indek S&P 500 memangkas kerugian yang membawanya ke wilayah pasar bearish. Kenaikan yang terjadi di sejumlah bursa regional turut memberikan dorongan kenaikan di perdagangan di Wall Street. Reli yang terjadi menjelang penutupan perdagangan membuat indek S&P 500 bisa keluar dari zona bearish. Sepekan, kinerja indek S&P 500 masih burum. Kejatuhan perdagangan untuk minggu ketujuh berturut-turut, adalah peristiwa yang hanya terjadi lima kali sejak 1928.Indek S&P 500 ditutup naik 0,01% setelah turun 2,27% pada satu titik atau di bawah level tersebut akan mengkonfirmasi pasar beruang – penurunan 20% dari rekor penutupan tertinggi 3 Januari. Indek Dow Jones naik 0,03% dan Nasdaq, yang sudah berada di wilayah bearish, turun 0,3%.

Investor Masih Gelisah, Dolar AS Naik.

Dolar AS naik, karena kegelisahan investor tentang pengetatan kebijakan Federal Reserve untuk mengekang inflasi memicu kekhawatiran resesi. Namun kenaikan ini tidak cukup untuk menghapus penurunan tajam dari awal pekan ini yang menarik greenback menjauh dari level tertinggi sepanjang lima tahun terhadap mata uang umum, di tengah kekhawatiran reli selama berbulan-bulan mungkin telah berlebihan. Dolar telah didukung dalam beberapa bulan terakhir oleh pelarian ke tempat yang aman di tengah kekalahan di pasar karena kekhawatiran inflasi yang melonjak, Fed yang hawkish dan perang di Ukraina. Indeks dolar naik 0,146%, dengan euro turun 0,3% pada $ 1,0554. Yen Jepang melemah 0,09% menjadi 127,92 per dolar.

Kekhawatiran Pada Pertumbuhan Ekonomi Dorong Harga Emas Naik

Harga emas naik tipis, dengan catatan kenaikan sebagai minggu pertama dalam lima minggu di tengah kekhawatiran terus-menerus atas pertumbuhan ekonomi dan penurunan dolar selama seminggu. Emas berjangka AS ditutup naik 0,1% pada $1,842.10.

Harga Minyak Stabil Naik, Menyikapi Rencana Embargo Uni Eropa

Harga minyak stabil, di jalur untuk sedikit perubahan untuk minggu ini karena larangan Uni Eropa yang direncanakan terhadap minyak Rusia seimbang dengan kekhawatiran bahwa pertumbuhan ekonomi yang melambat akan merugikan permintaan. Minyak mentah berjangka AS menetap $ 1,02 lebih tinggi pada $ 113,23 dan Brent naik 51 sen menjadi menetap di $ 112,55 per barel.

Fokus Pasar Hari Ini

Tidak banyak kalender ekonomi hari ini, setidaknya ada dua peristiwa yang bisa menjadi perhatian pelaku pasar. Pertama dalah pengumuman angka Indek Kepercayaan Bisnis Jerman yang akan dirilis oleh ifo.Kedua adalah pernyataan Gubernur Bank Sentral Inggris, Andrew bailey. Laporan Ifo diperkirakan menunjukkan tingkat kepercayaan kalangan bisnis jerman mengalami penurunan pada di bulan Mei dari 91.8 menjadi hanya 91.5. Diyakini bahwa setelah bulan April kemarin yang mengalami kenaikan dari bulan sebelumnya, dari 90.8 menjadi 91.8 – indek kepercayaan bisnis Jerman akan mengalami koreksi. Dukungan koreksi didasarkan pada tingginya angka inflasi saat ini yang diperkirakan akan menganggu iklim bisnis disana. Euro diperkirakan akan mengalami koreksi jika angka aktual adalah sesuai perkiraan atau bahkan lebih besar lagi penurunannya. Sementara pernyataan Gubernur Andrew Bailey akan menggaris bawahi bagaimana kebijakan moneter BoE kedepannya, setelah indikator ekonomi terkini menunjukkan bahwa inflasi Inggris masih tinggi. Nada hawkish, akan membuat GBP/USD naik.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*