Loonie Menguat Setelah Data Consumer Confidence AS

LOONIE

Dolar AS Melemah di Tengah Membaiknya Prospek Ekonomi

Mata uang terkait berisiko pulih atas Dolar AS karena para trader berubah lebih positif tentang prospek ekonomi pada hari Rabu, bahkan ketika kasus Omicron melonjak dan. Selera risiko telah meningkat sejak Senin, ketika pasar diguncang oleh pembatasan pemerintah terkait dengan penyebaran Omicron, dan setelah Senator AS Joe Manchin mengatakan dia tidak akan mendukung paket pengeluaran fiskal baru. Dolar AS melemah 0,37% atas mata uang lainnya menjadi 96,068. Meski begitu, indeks masih dekat level tertinggi 1,5 tahun di 96,938 yang dicapai pada 24 November, di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve lebih dekat untuk menaikkan suku. Data pada hari Rabu menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen AS meningkat lebih lanjut pada bulan Desember, menunjukkan ekonomi akan terus berkembang pada tahun 2022, meskipun ada kebangkitan infeksi COVID-19 dan pengurangan stimulus fiskal.

Loonie Menguat Setelah Data Consumer Confidence AS

Loonie menguat atas greenback hari Rabu setelah data yang menunjukkan kenaikan pada kepercayaan konsumen AS, mendukung sentimen investor. Namun, analis tetap mewaspadai mata uang Kanada tersebut yang keluar dari bahaya setelah jatuh terendah ke satu tahun awal pekan ini. Loonie menguat 0,5% menjadi 1,2842. Pada hari Senin, mata uang tersebut menyentuh level terlemahnya sejak Desember di 1.2963.

Emas Menguat Berkat Penurunan Dolar AS, Kekhawatiran Omicron

Harga emas naik pada hari Rabu, didorong oleh penurunan dolar dan kekhawatiran bahwa varian virus corona Omicron dapat merusak pemulihan ekonomi global. Spot emas naik 0,7% pada $1,801.24 per ons. Meskipun analis mengecilkan dampak potensial Omicron, lebih banyak negara mengumumkan pembatasan untuk mengurangi penyebaran varian, mengurangi selera investor untuk aset berisiko.

Minyak Menguat Setelah Turunnya Cadangan Minyak AS

Harga minyak naik pada hari Rabu karena prospek pasokan yang masih ketat dan turunnya cadangan minyak AS, meski ada kekhawatiran atas penyebaran varian virus corona Omicron. Minyak Brent naik 1,77% ke US$ 75,29 dan WTI AS naik 2,3% menjadi US$72,76 per barel. Cadangan minyak AS turun lebih dari perkiraan, dengan stok minyak mentah turun 4,7 juta barel, meskipun itu sebagian karena pertimbangan pajak akhir tahun yang mendorong perusahaan untuk tidak menyimpan barel minyak mentah. Penyimpanan bensin naik tajam dalam minggu terakhir, mengipasi kekhawatiran bahwa wisatawan AS tiba-tiba mengubah rencana, berpotensi mengurangi permintaan di konsumen bensin terbesar di dunia. Jerman, Irlandia, Belanda, dan Korea Selatan termasuk di antara negara-negara yang telah menerapkan kembali penguncian sebagian atau penuh atau langkah-langkah social distancing lainnya dalam beberapa hari terakhir.

Abaikan Omicron, Wall Street Lanjutkan Reli

Wall Street reli hari Rabu setelah data ekonomi yang optimis dan perkembangan yang penuh harapan tentang tingkat keparahan varian virus corona Omicron yang melanda dunia. Sebuah penelitian di Afrika Selatan menyarankan pengurangan risiko rawat inap dan penyakit parah pada orang yang terinfeksi varian Omicron versus Delta, tetapi pejabat WHO memperingatkan bahwa terlalu dini untuk menarik kesimpulan.

Fokus Hari Ini : PDB Kanada, Core PCE & Durable Goods Orders AS, Jobless Claims

Beberapa data ekonomi penting akan dirilis hari ini, diantaranya PDB Kanada yang diperkirakan tumbuh 0,8%, di Oktober. Kemudian data-data AS, seperti Core PCE price index, yang merupakan acuan inflasi The Fed, yang diperkirakan tumbuh 0,4% di November. Secara tahunan core PCE diperkirakan naik 4,5%. Data lainnya durable goods orders, yang diperkirakan tumbuh 1,6% di November dan jobless claims.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*