Sel. Apr 23rd, 2024

Minyak Naik 2 Sesi Beruntun Setelah Penghentian Ekspor Minyak Irak

By DaWood Mar29,2023
Minyak

Dolar AS Jatuh 2 Hari Beruntun Setelah Kekhawatiran Krisis Perbankan Mereda

Dolar AS jatuh terhadap sejumlah mata uang untuk dua hari berturut-turut pada hari Selasa karena meredanya kekhawatiran mengenai krisis perbankan menghidupkan kembali minat investor terhadap mata uang yang lebih berisiko. Pelaku pasar merasa tenang dengan kesepakatan First Citizens BancShares untuk membeli seluruh deposito dan pinjaman dari pemberi pinjaman gagal Silicon Valley Bank, dan fakta bahwa tidak ada celah lebih lanjut yang muncul di perbankan global dalam beberapa sesi terakhir. Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang lainnya, turun 0,31% pada hari ini di 102,43, beringsut mendekati level terendah tujuh minggu di 101,91 yang disentuh pada hari Kamis. Dolar Australia, yang dipandang sebagai proksi likuid untuk risk appetite, naik 0,77% pada $ 0,67025, mendapat dorongan dari data penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan.

Sterling Menguat Setelah Pernyataan Bailey

Sterling naik kembali ke $1,23, tidak jauh dari level tertinggi tujuh minggu di $1,234 yang disentuh pada tanggal 23 Maret, setelah Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan pada hari Senin bahwa pengetatan moneter lebih lanjut akan diperlukan jika tanda-tanda tekanan inflasi yang terus-menerus menjadi jelas. Ia juga mengatakan bahwa ada “ketegangan besar” di sektor perbankan global, namun menambahkan bahwa bank-bank di Inggris tangguh dan mampu mendukung perekonomian.

Emas Menguat Bersamaan Dengan Yield Obligasi AS

Harga emas naik pada hari Selasa, memperoleh dukungan dari melemahnya dolar AS bahkan ketika imbal hasil obligasi naik dan meredanya kekhawatiran tentang krisis perbankan yang lebih besar membatasi kenaikan untuk aset safe haven. Indeks dolar AS turun sekitar 0,4%, membuat logam mulia berdenominasi greenback menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang non dolar AS.

Minyak Naik 2 Sesi Beruntun Setelah Penghentian Ekspor Minyak Irak

Harga minyak mentah naik pada hari Selasa, memperpanjang kenaikan tajam dari sesi sebelumnya karena risiko gangguan pasokan dari Kurdistan Irak dan harapan bahwa gejolak sektor perbankan dapat diatasi. Minyak mentah berjangka Brent menetap di $78,65 per barel, naik 53 sen, atau 0,7%. Minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) menetap di $73,20 per barel, naik 39 sen, atau 0,5%. Pada hari Senin, harga naik lebih dari $3 setelah Irak dipaksa untuk menghentikan ekspor sekitar 450.000 barel per hari (bph) dari wilayah Kurdistan utara melalui Turki setelah keputusan arbitrase mengkonfirmasi bahwa persetujuan Baghdad diperlukan untuk mengirimkan minyak. Barclays mengatakan bahwa penghentian ekspor Kurdi yang berlarut-larut hingga akhir tahun ini akan mengimplikasikan kenaikan sebesar $3 per barel dari perkiraan harga Brent sebesar $92 per barel untuk tahun 2023.

Saham Teknologi Tekan Wall Street

Saham berjangka AS naik pada hari Rabu setelah turun di perdagangan regular Selasa karena saham-saham pertumbuhan tertekan oleh kenaikan imbal hasil Treasury. Pada perdagangan reguler hari Selasa, Dow turun 0,12%, S&P 500 kehilangan 0,16% dan Nasdaq Composite turun 0,45%, dengan enam dari 11 sektor S&P ditutup lebih rendah dipimpin oleh sektor layanan komunikasi, kesehatan dan teknologi.

Fokus Hari Ini : CPI Australia, Testimoni Barr & BoE Minutes

Australia akan telah merilis data CPI yang naik 6,8%, di bawah perkiraan untuk kenaikan 7%. Fokus berikutnya akan tertuju pada BoE meeting minutes, serta testimoni anggota FOMC bidang pengawasan Michael S. Barr. Pelaku pasar mungkin akan mencerna pernyataannya, terutama jika menyinggung kondisi perbankan global saat ini. Dari data ekonomi AS, ada data pending home sales dan crude oil inventories.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *