Sel. Apr 23rd, 2024

Minyak Rebound di Tengah Sentimen Yang Beragam

By DaWood Mei29,2023
Minyak

Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga & Kekhawatiran Debt Ceiling Bantu Dolar Reli

Indeks dolar AS berada di jalur kenaikan mingguan ketiga berturut-turut pada hari Jumat, karena investor menaikkan spekulasi akan suku bunga yang tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dan di tengah-tengah pembicaraan terakhir mengenai pagu utang AS yang dipantau seksama. Momentum dolar baru-baru ini juga didorong oleh meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve harus mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama untuk mengendalikan inflasi. Belanja konsumen AS naik melebihi ekspektasi di bulan April, melonjak 0,8% bulan lalu, menurut Departemen Perdagangan pada hari Jumat, mendorong prospek pertumbuhan ekonomi untuk kuartal kedua. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 0,4% pada bulan April setelah naik 0,1% pada bulan Maret. Indeks dolar AS, yang mengukur bobot dolar AS terhadap enam mata uang utama lainnya, terakhir turun 0,038% pada level 104,170.

Inflasi PCE AS Naik Melebihi Ekspektasi

Indeks Core PCE di AS, yang tidak termasuk makanan dan energi, naik 0,4% dari bulan ke bulan di bulan April, di atas ekspektasi pasar sebesar 0,3%. Tingkat tahunan, pengukur inflasi acuan The Fed ini, naik tipis menjadi 4,7%, di atas perkiraan 4,6%. PCE utama juga meningkat 0,4% dan naik 4,4% dari tahun lalu, lebih tinggi dari 4,2% di bulan Maret yang mencerminkan kenaikan harga barang dan jasa.

Naik Tipis di Jumat, Emas Jatuh Sekitar 1,7% dalam Sepekan

Harga emas menyerahkan beberapa keuntungan pada hari Jumat dan berada di jalur penurunan mingguan ketiga berturut-turut karena kemungkinan kesepakatan pagu utang di menit-menit terakhir dan setelah pengukur inflasi AS yang lebih panas dari perkiraan meningkatkan taruhan untuk suku bunga tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama. Emas spot naik 0,1% pada $1,943.12 per ons. Emas mencapai level terendah dua bulan di $1,936.59 di perdagangan Asia, dan turun sekitar 1,7% dalam sepekan.

Minyak Rebound di Tengah Sentimen Yang Beragam

Minyak mentah berjangka WTI rebound untuk diperdagangkan di atas $72 per barel pada hari Jumat, menyusul penurunan 3,3% pada hari sebelumnya, dan berada di jalur kenaikan hampir 0,9% pada minggu ini. Para trader terus memantau negosiasi plafon utang yang sedang berlangsung di Washington sambil menimbang prospek pasokan menjelang pertemuan OPEC+ minggu depan. Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak menolak ekspektasi pemangkasan produksi OPEC+ lebih lanjut, dalam pernyataan yang kontras dengan pernyataan Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman yang memperingatkan para short seller untuk “berhati-hati” terhadap potensi konsekuensi. Pada saat yang sama, prospek pertumbuhan permintaan tetap rapuh, terutama di China.

Saham Teknologi & Optimisme Kesepakatan Pagu Utang Dorong Wall Street Reli

Ekuitas AS melonjak di tengah harapan akan tercapainya kesepakatan pagu utang, dengan Dow Jones naik 329 poin dan S&P 500 naik 1,3%. Nasdaq melonjak 2,2%, didorong oleh lonjakan 32% saham Marvell setelah proyeksi pendapatan yang kuat karena teknologi AI, sejalan dengan Nvidia pada hari Kamis. Dari sisi korporasi, saham peritel GAP melonjak 12% setelah pendapatan perusahaan mengalahkan ekspektasi. Untuk minggu ini, Dow turun 1%, S&P naik 0,3% dan Nasdaq mencatatkan kenaikan kelima berturut-turut.

Fokus Minggu Ini : Negosiasi Pagu Utang, Data Tenaga Kerja AS & Inflasi Zona Euro

Fokus minggu ini akan tertuju pada negosiasi kesepakatan hutang AS yang memasuki tahap akhir. Dari data ekonomi, para investor akan mencermati data tenaga kerja AS, lowongan kerja JOLTS, ISM Manufacturing PMI, dan kepercayaan konsumen CB. Selain itu, ada data inflasi di Kawasan Euro. Terakhir, data pertumbuhan PDB kuartal kedua akan dirilis di Kanada dan juga ada data PMI manufaktur China dan Kanada.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *