Pergerakan Harga Emas Tergantung Sikap Fed Kedepannya

Angka Konsumsi AS Naik Lebih Tinggi Dari Ekspektasi, BoJ Pertahankan Suku Bunga

Angka pengeluaran konsumen AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan September, sementara tekanan inflasi yang mendasari terus menggelembung, menjaga Federal Reserve di jalur untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk keempat kalinya tahun ini. Investor sekarang mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan Fed minggu depan. Sementara itu Bank of Japan memutuskan untuk mempertahankan suku bunganya, dimana Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan bahwa keputusan ini mengingat inflasi di Jepang kemungkinan akan gagal mencapai target 2% di masa mendatang.

Bursa Saham AS Berbalik Naik, Oleh Data dan Harapan Sikap Dovish Fed

Bursa saham AS di Wall Street berakhir naik, oleh data ekonomi AS yang kuat dan harapan perlambatan dalam beberapa kenaikan suku bunga Fed. Indek Dow Jones naik 1,62%, S&P 500 naik 1,23% dan Nasdaq naik 1,2%. Saham pendorong kenaikan adalah Ap- ple mengimbangi penurunan saham Amazon yang merosot lebih dari 20% dalam beberapa menit setelah merilis laporan keuangan yang mengecewakan, mencerminkan aksi harga yang dilihat oleh Meta (META) awal pekan ini. Ratusan miliar USD terhapus dari Nasdaq minggu ini, membalikkan sentimen positif yang telah dibangun akhir-akhir ini, meninggalkan tanda tanya mengapa pasar tidak diberi panduan intra-kuartal yang lebih baik. Naiknya pasar saham baru-baru ini terjadi karena pemikiran bahwa kenaikan suku bunga global akan segera mencapai puncaknya. Sementara bank sentral global sangat tidak mungkin menginjak rem dalam waktu dekat, mereka mungkin mengangkat kaki mereka dari pedal gas dengan lembut untuk mencoba dan memperlambat tingkat pengetatan moneter yang agresif baru-baru ini.

Dolar AS Menguat Atas Euro, Kalah Lawan Poundsterling Sementara Yen Merana Oleh Sikap BoJ

Dolar AS naik terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya dan meninggalkan Euro di bawah paritas lagi, meskipun sterling naik. Dolar bergerak lebih tinggi menjelang pertemuan komite kebijakan Federal Reserve minggu depan, Indeks dolar ICE terakhir terlihat naik 0,26 poin menjadi 110,85. Dolar sendiri melemah terhadap Poundsterling, pasangan GBP/USD naik 0,2% pada $ 1,1587 setelah penunjukan Rishi Sunak sebagai Perdana Menteri. Sementara upaya intervensi otoritas moneter Jepang mungkin telah membebani pasangan USD/JPY, tetapi Yen Jepang secara luas melemah selama minggu terakhir bulan Oktober. Langkah in- tervensi dari Kementerian Keuangan tidak mungkin menghasilkan pembalikan yang bertahan lama bagi Yen, selama Bank of Japan dengan kebijakan kontrol kurva imbal hasil tetap berlaku. Yen telah turun lebih dari 1% terhadap dolar setelah Bank of Japan yang dovish mempertahankan suku bunga sangat rendah, melawan tren di antara bank sentral utama lainnya, sementara greenback menguat setelah data AS menunjukkan inflasi masih memanas. Pasangan USD/JPY 0,76% ke 147.390. Dalam minggu pertama bu- lan November, diyakini Yen masih akan lemah.

Pergerakan Harga Emas Tergantung Sikap Fed Kedepannya

Harga emas berbalik naik setelah turun mendekati $1,640, berusaha menembus kembali level kritis di $ 1.650. Jatuhnya Indek Dolar AS memberikan pijakan kenaikan harga, sementara kemungkinan kenaikan suku bunga Fed sebesar 75 bps akan tetap men- jadi hambatan utama. Harga emas dapat pulih dalam waktu dekat jika Fed mengambil sikap yang tidak terlalu hawkish dan mem- beri sinyal bahwa ia akan menaikkan suku bunga dengan tidak terlalu kuat di masa depan di tengah meningkatnya risiko ekonomi.

China Perluas Kuncian Kota-kotanya, Harga Minyak Turun

Harga minyak mentah memperpanjang penurunan setelah China justru memperluas penguncian COVID, memicu kekhawatiran atas permintaan. Reuters melaporkan Guangzhou, Wuhan, Xining termasuk di antara kota-kota dengan pembatasan baru karena negara itu melanjutkan kebijakan nol-Covid yang telah menurunkan pertumbuhan ekonomi negara itu dan mengurangi per- mintaan dari importir minyak No.1 dunia. Minyak Brent turun 1,1% atau turun $1,53 menjadi $95,43. Minyak WTI AS turun hampir 1%, sebesar $1,18 menjadi US$87,90 per barel

Fokus Pasar :

Data IMP Manufaktur ISM AS akan tetap menjadi sorotan. Data ekonomi terlihat lebih rendah di 50,0 vs rilis sebelumnya di 50,9. Juga, Indeks Pesanan Baru ISM akan menjadi katalis penting yang menampilkan permintaan ke depan dan terlihat lebih tinggi secara signifikan di 49,1 dibandingkan angka sebelumnya di 47,1.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*