Powell : Fed Siap Lakukan Moderasi Besaran Kenaikan Suku Bunganya

Facade on the Federal Reserve Building in Washington DC

Powell : Fed Siap Lakukan Moderasi Besaran Kenaikan Suku Bunganya

Federal Reserve dapat mengurangi laju kenaikan suku bunga pada bulan Desember, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu dalam pidatonya di Brookings Institution. “Masuk akal untuk memoderasi laju kenaikan suku bunga kami karena kami mendekati tingkat pengekangan yang akan cukup untuk menurunkan inflasi. Waktu untuk memoderasi laju kenaikan suku bunga dapat dilakukan segera setelah pertemuan Desember”. Namun, Powell menambahkan bahwa “tingkat terminal”, kemungkinan akan “agak lebih tinggi” daripada 4,6% yang ditunjukkan dalam proyeksi September. Federal Reserve menaikkan kisaran target untuk suku bunga dana federal sebesar 75bps menjadi 3,75%-4% selama pertemuan November 2022, menandai kenaikan suku bunga keenam berturut-turut dan kenaikan tiga perempat poin keempat berturut-turut, mendorong suku bunga naik ke level tertinggi baru sejak 2008.

Pernyataan Jerome Powell Melemahkan Dolar AS

Dolar AS turun kembali ke posisi terendah sesi 106,3 dalam sesi roller coaster Rabu, setelah naik di atas 107 sebelumnya, setelah Ketua Fed Powell mengonfirmasi kenaikan suku bunga yang lebih lambat dapat dimulai pada bulan Desember. Greenback berubah positif di awal sesi setelah data tenaga kerja tidak cukup untuk menghilangkan kekhawatiran tentang kenaikan 75 bps lainnya di bulan Desember. Ketenagakerjaan meningkat sebesar 127.000 dari Oktober hingga November, setidaknya sejak Januari 2021, dan lowongan pekerjaan turun menjadi 10,3 juta pada Oktober, menunjukkan permintaan tenaga kerja menurun di tengah kondisi keuangan yang ketat.

FED Isyaratkan Moderasi Kenaikan Suku Bunga, Bursa Saham Melonjak

Bursa saham AS menguat, setelah Ketua Fed Jerome Powell mengisyaratkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil mungkin sudah terjadi pada bulan Desember. Indek Dow Jones melonjak lebih dari 700 poin, membalikkan kerugian 200 poin; S&P 500 naik 3,1% dan Nasdaq melonjak 4,4%. Selama bulan November, Dow dan S&P 500 naik lebih dari 4% sementara Nasdaq naik sekitar 3%

Harga Emas Mendekati Posisi Tertinggi 2 Minggunya

Emas memperpanjang kenaikan menjadi $1.757 per ons, mendekati level tertinggi dalam dua minggu di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga 50 bps oleh Federal Reserve pada bulan Desember, setelah menaikkan 75 basis poin empat kali berturut-turut. Itu terjadi setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu dalam sambutan yang disiapkan untuk pidato di Brookings Institution bahwa Federal Reserve dapat mengurangi laju kenaikan suku bunganya pada bulan Desember.

Persediaan Turun, Harga Minyak Melonjak

Harga minyak mentah berjangka WTI melonjak lebih dari 3% ke tertinggi baru harian di sekitar $81 per barel, didukung oleh penurunan persediaan minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan, sementara investor mencermati pertemuan OPEC+ yang akan datang. Data EIA terbaru menunjukkan bahwa stok minyak mentah turun sekitar 12,6 juta barel dalam pekan yang be- rakhir 25 November, terbesar sejak pekan yang berakhir 21 Juni 2019, dan jauh di atas ekspektasi pasar penurunan 2,758 juta barel.

Sementara itu, OPEC dan sekutunya, termasuk Rusia, diperkirakan akan mempertahankan harga produksi mereka tidak berubah pada pertemuan berikutnya pada 4 Desember. Namun, belum ada konsensus, dengan pengurangan produksi lebih lanjut masih di atas meja. Benchmark AS kehilangan lebih dari 6% pada bulan November di tengah berlanjutnya kekhawatiran tentang potensi penurunan permintaan yang didorong oleh resesi global.

Fokus Pasar Hari Ini :

PCE Indek Harga PCE Inti, Klain Pengangguran AS dan PMI Manufaktur AS adalah tiga kalender utama AS yang diperkirakan akan memberikan sentiment kuat bagi Dolar AS. Greenback bisa kembali tertekan jika angka pengangguran AS semakin melemah. Se- mentara inflasi yang tinggi masih akan menjadi dukungan bagi Dolar AS.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*