Risk Appetite Melemahkan Dolar AS, ECB Juga Siap Naikkan Suku Bunga Juli Ini

dollar

Kepercayaan Bisnis Jerman Naik Tak Terduga, BOE Sanggah Tudingan Anggapan Terlalu Lamban

Semangat kalangan pebisnis Jerman naik secara tak terduga di bulan Mei berkat peningkatan di sektor jasa. Hal ini membantu mengimbangi dampak inflasi yang tinggi, masalah rantai pasokan dan perang di Ukraina. Laporan Ifo terkini menyebutkan indek kepercayaan bisnis Jerman naik ke 93,0 di bulan Mei dari 91,9 di bulan April, direvisi naik dari 91,8. Angka ini berbalik lebih baik dari perkiraan awal yang meyakini akan turun ke 91,4. Menurut Ifo, saat ini perekonomian Jerman menunjukkan ketahanannya. Gubernur Andrew Bailey menyatakan sanggahannya bagi para pengkritiknya yang menyalahkan Bank of England karena membiar- kan inflasi meningkat ke level tertinggi dalam 40 tahun, dengan mengatakan fakta tidak mendukung hal ini. Sebelumnya, bank sentral Inggris telah dituduh oleh anggota parlemen di Partai Konservatif dan juga mantan gubernur Mervyn King karena dianggap terlalu lambat untuk menghentikan kenaikan inflasi yang naik 9% dibandingkan dengan tahun lalu.

Janji Biden Mengurangi Tarif Impor Mendorong Bursa Saham AS Menguat

Saham AS menguat karena optimisme bahwa Presiden Biden dapat memposisikan diri untuk de-eskalasi besar dalam perang perdagangan AS-China dan atas kelelahan penjualan. Setelah delapan minggu menghadapi tekanan jual bagi Dow Jones dan tujuh minggu penurunan beruntun bagi S&P 500 dan Nasdaq, ketiga indek utama ini rebound akhirnya. Pun demikian, diyakini bahwa penurunan tariff dapat segera terjadi jika resesi kemungkinan akan terjadi awal tahun depan dan itu tidak akan ditentukan selama beberapa bulan lagi.

Risk Appetite Melemahkan Dolar AS, ECB Juga Siap Naikkan Suku Bunga Juli Ini

Dolar yang lebih lemah juga memberikan dorongan kuat untuk aset berisiko karena ECB tampaknya siap untuk menaikkan suku bunga pada bulan Juli. Reaksi langsung terhadap komentar Presiden ECB Lagarde bahwa bank sentral kemungkinan akan keluar dari suku bunga negatif pada akhir kuartal ketiga menempatkan tawaran besar-besaran ke euro. Bund futures muncul dan peda- gang mata uang dengan cepat meninggalkan perdagangan dolar raja yang telah bekerja dengan sangat baik baru-baru ini. Terlepas dari hawkishness Lagarde, beberapa pembuat kebijakan ECB mungkin menginginkan pengetatan yang lebih agresif daripada kenai- kan suku bunga seperempat poin yang dia isyaratkan.

Pelemahan Dolar AS Memperkuat Kenaikan Harga Emas

Harga emas memiliki awal yang bagus untuk minggu perdagangan karena selera risiko kembali dan dolar runtuh setelah komentar hawkish dari Lagarde ECB. Emas perlu melihat dolar melemah untuk menarik investasi lebih lanjut dan itu bisa terjadi jika Eropa menjadi lebih agresif dengan kenaikan suku bunga mereka. Emas akan mulai melihat arus masuk karena kekhawatiran COVID yang konstan untuk China dan jika investor menjadi lebih optimis bahwa AS tidak akan melihat resesi pada tahun 2023. Stimulus lebih lanjut dari PBOC dan berharap The Fed akan mengurangi pengetatan setelah suku bunga naik menuju 3,00 % harus positif untuk emas. Jika dolar terus melemah, emas akan menemukan resistensi di sekitar level $1885.

Ketidakpastian Menghadang Perdagangan Minyak, Harga Terombang Ambing

Pedagang energi melihat perairan berombak di depan untuk harga minyak karena ketidakpastian berlanjut dengan prospek ekonomi global dan atas kemajuan UE dengan larangan minyak Rusia. Tidak jelas kapan ekonomi AS akan mengalami resesi dan bagaimana kinerja ekonomi China mengingat risiko penguncian COVID yang konstan. Bahkan dolar yang secara signifikan lebih lemah tidak banyak mendorong harga minyak. Harga minyak mentah WTI terombang-ambing diantara $103 – $115.

Fokus Pasar Hari Ini

Angka penjualan ritel Selandia Baru turun signifikan. Setelah tumbuh 8.3% pada kwartal sebelumnya, diperkirakan turun menjadi tinggal 0.3%, aktualnya adalah minus 0.5%. Hal ini menjadi tekanan negative, pasangan NZD/USD turun pada 0.6438 dari 0.6468. Ketua Bank Sentral AS Jerome Powell, akan memberikan pernyataan dimana pasar akan menantikan isyarat tegas dari FED terkait dengan rencana kenaikan suku bunga lebih lanjut. Data Indek Manufaktur Richmond diperkirakan akan mengalami penurunan dari angka 14 menjadi hanya 9. Sementara penjualan rumah baru di AS diperkirakan akan menurun dari 763K menjadi hanya 751K saja. Dari Eropa akan dikabarkan mengenai angka PMI Manufaktur dan Jasa Jerman. Kedua data ini akan secara signifikan memberikan sentimen pada perdagangan EUR/USD nanti. Hasil yang lebih buruk akan membuat Euro tertekan,dan juga sebaliknya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*