Saham Berbalik Turun Setelah Sekolah di New York Tutup

BTC/USD telah mengalami trend yang kuat dalam jangka pendek. Pulback dalam sebuah trend sejauh ini telah menemukan support pada MA 100 hari dan mungkin lagi pada tes berikutnya. Jika harga bergerak di bawah MA, itu akan menjadi sinyal bahwa tren telah kehilangan momentum dan bisa berbalik arah.

MARKETS
Bitcoin terus bergerak naik sendirian, terlepas dari pergerakan di pasar saham atau emas. Bitcoin sekarang memiliki korelasi 14 hari negatif dengan emas, artinya ketika emas turun, Bitcoin naik dan sebaliknya. Ini tidak biasa karena Bitcoin sering disebut sebagai ‘emas digital’.
Dow Jones turun lebih dari 300 poin dan S&P 500 turun lebih dari 1% untuk hari kedua berturut-turut karena reli yang diinduksi vaksin minggu lalu kehabisan tenaga. Pasar saham Asia dan Eropa sebagian besar ditutup menguat, namun pasar AS melemah di akhir perdagangan, yang dipicu oleh keputusan untuk menutup sekolah di kota New York.
Dolar naik tipis di tengah nada risk-off tetapi volatilitas tetap sangat rendah di FX, dengan EUR/USD berada di sekitar 1,18 dan GBP/USD di sekitar 1,32. Ada beberapa pergerakan ke yen Jepang dengan USD/JPY turun kembali di bawah pegangan 104.
Emas turun untuk kedua kalinya, tetapi masih dalam kisaran $ 1860-1900 dalam seminggu terakhir. Minyak naik, dengan Brent mendekati $44.

NYC schools
Tentu saja, apakah sekolah buka atau tutup di New York City hanya mempengaruhi sekelompok kecil orang, dibandingkan dengan bagian dunia lainnya. Namun, sebagai distrik sekolah terbesar di Amerika Serikat- investor memandangnya sebagai pelopor pembatasan baru di negara bagian AS lainnya, yang akan menurunkan ekonomi dan laba perusahaan.
Uji coba vaksin yang berhasil telah menghilangkan beberapa risiko jangka panjang yang telah menahan investor, tetapi melewati bulan-bulan musim dingin dengan virus korona menimbulkan risiko jangka pendek yang signifikan bagi pasar, terutama tanpa tanda-tanda stimulus fiskal.

NZD/USD
FX berperforma terbaik adalah dolar Selandia Baru, yang mencapai level tertinggi sejak Desember 2018. Mata uang ini berkinerja sangat baik selama gelombang pertama pandemi, kemudian sideway selama musim panas ketika angka kasus turun. Mata uang telah menemukan kekuatan baru dalam gelombang kedua dan mungkin bersiap untuk pergerakan tren naik besar lainnya jika melampaui level 0,70.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*