Teknikal

Analisa Teknikal merupakan ‘pelajaran sejarah’ dalam menganalisa pergerakan harga. Dengan motto ‘Sejarah akan terulang’, pergerakan harga di masa lalu dipelajari untuk memprediksi arah pergerakan harga yang akan datang. Analisa ini semakin populer dan makin banyak digunakan dalam 2 abad terakhir ini.

Kelebihan Analisa Teknikal ini adalah bisa digunakan di berbagai jenis bisnis yang berhubungan dengan pergerakan harga. Saat ini analisa teknikal ini telah semakin mudah untuk digunakan karena banyaknya jenis grafik, indikator, sinyal yang sangat membantu untuk pengambilan keputusan dalam melakukan transaksi. Yang paling utama, kenalilah tanda-tanda dimana harga akan berbalik arah (reversal).
Beberapa ‘peralatan populer’ yang digunakan dalam analisa teknikal adalah :

  1. Chart
  • Line – Candlesticks
  • Bar
  1. Support, Resistance, dan Trend
  2. Technical Indicator
  • Moving Averages – Stochastic
  • Bollinger Bands – Parabolic Sar
  • Macd – Relative Strenght Index
  • Oscilator & Momentum – Time Frame
  1. Teori 123
  2. Elliot Wave
  3. Fibonacci Ratio
  4. CHART
    Gambaran dari pergerakan harga terhadap waktu digambarkan dalam bentuk grafik. Untuk
    memudahkan analisa pergerakan harga selanjutya. Grafik ini terbagi dalam beberapa satuan
    waktu, ada grafik 1 Menit, 5 Menit, 1 Jam, Harian, Mingguan, Bulanan. Jika ingin menganalisa
    pergerakan harga harian, maka digunakan grafik Harian.
    a. Line Chart
    Grafik dalam bentuk garis yang menghubungkan titik-titik harga penutupan (closing price).
    Harga penutupan dari satu periode atau sesi perdagangan.
    b. Bar Chart
    Pada prinsipnya sama dengan line chart, hanya bentuknya yang berbeda dan informasi yang
    didapatkan lebih lengkap. Bar Chart memperlihatkan harga pada saat buka, harga tertinggi,
    terendah, dan saat penutupan. Garis di sebelah kiri menunjukkan harga saat pembukaan – garis
    di sebelah kanan menunjukkan harga penutupan.
    c. Candlesticks
    Grafik ini dipakai oleh orang Jepang pada abad ke 18 untuk menentukan pergerakan harga
    beras pada saat itu. Hampir sama dengan Bar Chart. Candlesticks ini mengenalkan beberapa
    tanda reversal dan kecenderungan trend.
    Untuk selanjutnya, anda akan lebih banyak menggunakan candlestick chart dalam praktik
    training. Oleh karena itu, anda harus belajar lebih dalam mengenai candlestick charts.
    Candlestick merupakan ilmu paling tua yang digunakan oleh trader untuk memprediksikan
    pergerakan market price. Dikembangkan oleh seorang trader Jepang yang bernama Munehisa
    Homma pada tahun 1970-an. Apakah cara ini akurat? Well, tidak ada satu pun cara yang selalu
    berhasil 100% di Market. Namun Munehisa Homma klaim bahwa ia telah berhasil 100 kali
    berturut-turut memenangkan pertarungan di market dengan menggunakan metoda ini
    Ada dua macam Candlestick menurut posisi pembukaan dan penutupan harganya. Yaitu:
    Empty or Clear Candlestick yang menggambarkan penguatan.
    Bagian bawah pojok adalah harga pembukaan dan bagian atas pojok adalah harga penutupan.
    Mungkin Candlestick Anda memiliki warna yang berbeda dengan yang saya punya. Silahkan
    diperhatikan warna background grafik Anda. Jika Background grafik Anda berwarna putih, maka
    ‘empty candlestick’ Anda sama warnanya sama dengan yang saya punya.
    Namun jika background grafik Anda tidak berwarna putih, maka empty candlestick Anda
    mempunyai warna yang sama dengan warna background grafik Anda.
    Shaded Candlestick yang menggambarkan pelemahan.
    Bagian atas pojok adalah harga pembukaan dan bagian bawah pojok adalah harga penutupan.
    Mungkin Candlestick Anda memiliki warna yang berbeda dengan yang saya punya. Silahkan
    diperhatikan warna background grafik Anda. Jika Background grafik Anda berwarna putih, maka
    ‘shaded candlestick’ Anda sama warnanya sama dengan yang saya punya.
    Namun jika background grafik Anda tidak berwarna putih, maka shaded candlestick Anda
    mempunyai warna yang berbeda dengan warna background grafik Anda.
    Penjelasan
  5. Real body, merupakan bagian yang dimulai dari opening price dan berakhir pada closing
    price.
  6. Shadows, merupakan bagian level-level tinggi dan level-level rendah pada perioda tersebut.
  7. Range (real boday+shadows) merupakan keseluruhan candlestick tersebut. Mulai dari level
    tertinggi dan berakhir pada level terendah.
    Pola Candlestick
    Di antara sekian banyak pola & tipe candlestick, yang terpenting adalah :
    ! Morubozu
    ! Spinning Tops
    ! Doji
    ! Hammer dan Hanging Man
    ! Shooting Star dan Evening Star
    Marubozu
    Marubozu adalah bar full body tanpa shadow. Biasanya merupakan indikasi awal suatu trend
    akan berkelanjutan.
    Spinning Top
    Spinning tops yaitu bila body lebih pendek daripada shadow dan berada di tengah-tengah.
    Body yang pendek menunjukkan sedikit terjadi pergerakan harga dari open hingga close,
    shadow menunjukkan selama sesi harga aktif bergerak naik dan turun.
    Spinning tops setelah bar panjang biasanya berpotensi akan terjadi perubahan arah trend.
    Doji
    Doji terjadi apabila harga open sama dengan harga close sehingga body hanya membentuk
    suatu garis.
    Doji bukan merupakan turning point (level tempat market berputar arah), namun Doji
    merupakan kesempatan bagi market untuk berputar arah. Doji merupakan momen kebingungan
    market dimana market masih belum bisa memutuskan arah yang ingin dituju.
    Sebuah tanda Doji setelah Bar Putih (bullish bar = naik) berindikasi trend naik akan segera
    berakhir, tetapi indikasi ini harus dikonfirmasi dahulu dengan munculnya bar hitam (bearish bar
    = turun) begitu pula sebaliknya.
    Hammer and Hanging Man
    Hammer dan Hanging Man dapat juga dijadikan indikasi pembalikan arah trend seperti terlihat
    pada gambar di bawah, indikasi ini harus dikonfirmasi juga dengan bar yang terjadi setelahnya.
    Syarat Hammer dan Hanging Man adalah Shadow harus lebih panjang dibandingkan body.
    Indikasi yang ditunjukkan oleh candlestick dapat dijadikan sebagai indikasi awal pergerakan
    harga tetapi tidak bisa dijadikan sebagai acuan trend karena hanya mengindikasikan
    pergerakan untuk beberapa candle kedepan.
  8. SUPPORT, RESISTANCE & TREND
    a. Support, Resistance
    Salah satu fungsi penting Support & Resistance adalah untuk menentukan Target Point Yang
    Ingin Dicapai. Support & Resistance merupakan level-level kritis yang secara psikologis dapat
    digunakan oleh para pelaku pasar dalam pengambilan keputusan, apakah harga akan berlanjut
    atau sebaliknya berbalik arah. Support (batas bawah) dibentuk dengan menghubungkan dua
    atau lebih harga terendah. Resistance (batas atas) dibentuk dengan menghubungkan dua atau
    lebih harga tertinggi.
    Prinsip dasar Support & Resistance : Secara umum support & resistance dibentuk oleh
    harga tertinggi & harga terendah, biasanya bila harga berhasil menembus garis support &
    resistance atau dengan kata lain berhasil melampaui harga tertinggi atau terendah sebelumnya
    maka pergerakan harga akan berkelanjutan. Sedangkan Bila harga tidak dapat menembus
    garis support atau resistance maka harga akan berbalik arah. Prinsip inilah yang akan
    mendasari teori-teori lain mengenai support & resistance.
    Untuk menghitung Support & Resistance tersebut, dibutuhkan 3 harga berikut:
    H = previous period’s high price
    L = previous period’s low price
    C = previous period’s closing price
    Ketiga harga tersebut digunakan untuk menghitung pivot level dengan berdasarkan rumus
    sebagai berikut:
    Pivot Point (PP) = (High + Low + Close) / 3
    Level support dan resistance kemudian dikalkulasikan berdasarkan nilai pivot point dengan
    menggunakan formula perhitungan sebagai berikut:
    Resistance:
    R1 = Resistance Level 1 = (2PP)-L R2 = Resistance Level 2 = (PP-S1) + R1 R3 = Resistance Level 3 = (PP-S2)+R2 Support: S1 = Support Level 1 = (2PP)-H
    S2 = Support Level 2 = PP – (R1 – S1)
    S3 = Support Level 3 = PP – (R2-S2)
    b. Trend Lines
    Uptrend dibuat dengan menghubungkan dua buah titik support line (batas bawah). Downtrend
    dibuat dengan menghubungkan dua buah titik resistance line (batas atas). Bila harga
    menembus trendline mengindikasikan harga akan berkelanjutan.
  9. TECHNICAL INDICATOR
    a. Moving Averages (MA)
    Moving Averages (MA) adalah pergerakan rata-rata harga penutupan dalam suatu periode
    tertentu. Dengan MA kita dapat melihat trend harga yang terjadi. Bila MA bergerak ke atas
    berarti trend sedang naik dan begitu pula sebaliknya. Bila harga menembus MA berarti trend
    sedang berubah.
    Semakin pendek periode waktu yang digunakan semakin cepat MA memberikan indikasi
    perubahan trend tetapi semakin sering terjadi salah prediksi (false signal).
    Semakin panjang periode waktu yang digunakan semakin lambat MA memberikan indikasi
    perubahan trend tetapi dapat mengurangi kesalahan prediksi. Karenanya sering digunakan
    lebih dari satu periode MA. Panjang pendek periode yang digunakan tergantung pada tujuan
    investasi jangka panjang atau pendek.
    Moving Averages ada beberapa macam, salah satunya yaitu Simple Moving Averages (SMA)
    & Exponential Moving Averages(EMA). Prinsip dasar keduanya sama hanya beda
    perhitungan saja.
    SMA : lebih halus mengurangi fake signal, deteksi lebih lambat sesuai kejadian sebelumnya.
    EMA : deteksi cepat sesuai dengan kejadian saat ini, sering terjadi false signal.
    Cara terbaik menggunakan Moving Averages adalah dengan menggunakan lebih dari satu
    periode MA dalam chart sehingga dapat melihat pergerakan jangka pendek dan jangka
    panjang. Gunakan MA 5, MA 20, MA 60. Bila dua periode MA saling bersilangan merupakan
    signal perubahan trend sebagai indikasi buy atau sell. Untuk investasi jangka panjang MA
    sangat sering digunakan sebagai penentu trend.
    b. Bollinger Bands
    Bollinger Bands digunakan untuk mengukur tingkat Volatility (kestabilan pergerakan harga).
    Ketika harga cenderung diam bands akan merapat dan ketika harga aktif bands akan melebar.
    Bollinger Bands juga berfungsi sebagai Support & Resistance dimana harga cenderung
    bergerak bolak-balik antara batas atas dan batas bawah (Bollinger Bounce).
    Bolinger Bands sangat membantu bila pergerakan harga sideway (konsolidasi). Dan dapat
    memberikan signal Breakout.
    Bollinger Squeezze dapat digunakan sebagai tanda dimulainya suatu trend baru, yaitu bila
    bands semakin merapat biasanya menandakan akan terjadi pergerakan yang signifikan. Bila
    harga menembus batas bands makan harga akan bergerak berkelanjutan.
    Pada beberapa indikator sering dilengkapi dengan poros tengah Bollinger Bands yang dapat
    juga digunakan sebagai indikasi trend.
    c. Parabolic Sar
    Parabolic SAR memberikan indikasi kapan suatu trend dimulai dan kapan trend berakhir.
    Sehingga dapat digunakan untuk menentukan dalam mengambil posisi maupun keluar posisi.
    Parabolic SAR sangat mudah digunakan. Jika titik-titik berada di bawah adalah tanda posisi
    BUY sedangkan jika titik-titik berada di atas sebagai tanda SELL. Kelemahan Parabolic SAR
    adalah jika pergerakan harga mendatar dan sering memberikan false signal. Sebaiknya
    digunakan untuk pasar yang memiliki karakteristik perubahan harga dalam periode yang agak
    panjang.
    d. MACD
    MACD singkatan dari Moving Averages Convergence Divergence. Digunakan untuk
    mengidentifikasikan Moving Averages yang berindikasi dimulainya trend baru.
    Dengan MACD kita dapat melihat 3 buah indikator. Pertama adalah garis MA periode pendek
    (fast), kedua adalah garis MA periode panjang (slow) dan ketiga adalah susunan histogram atau
    garis yang menggambarkan ukuran jarak antara kedua MA tersebut.
    MACD Crossover
    Karena kedua Moving Average (MA) memiliki kecepatan yang berbeda, MA fast akan lebih
    cepat bereaksi mengikuti perubahan harga dibandingkan MA slow. Ketika trend baru terbentuk
    MA fast akan menyilang (cross) MA slow. Saat terjadi crossover tersebut menandakan bahwa
    trend baru mulai terjadi. Signal kedua yaitu apabila MA pada MACD telah menembus garis
    centerline MACD.
    Kelemahan dari MACD adalah lambat dalam memberikan signal. Karena bagaimanapun MACD
    terbentuk dari ratarata harga yang terjadi sebelumnya.
    Kelebihannya yaitu MACD jarang memberikan false signal karena lebih halus geraknya. MACD
    tidak menunjukan signal kondisi oversold atau overbought.
    Prinsip dasar MACD yang harus diperhatikan adalah :
  10. MACD akan bergerak membentuk puncak tertinggi hingga mencapai lembah terendah.
    Begitu pula sebaliknya.
  11. Ada 3 kemungkinan pergerakan harga terhadap MACD :
    ! Harga akan bergerak sesuai MACD
    ! Harga bergerak berlawanan MACD tetapi kemudian akan mengikuti sesuai MACD disebut
    ! Divergent Covergent
    ! Harga akan bergerak sideway hingga akhir trend MACD
    Dengan prinsip ini kita akan mendapatkan profit yang maksimal dengan kemungkinan loss kecil.
    Sebagai indikator pendukung MACD dapat digunakan Stochastic Slow 8,3,3 untuk menentukan
    puncak & lembah MACD atau area oversold-overbought.
    e. Stochastic
    Stochastic adalah indikator lain yang dapat membaca kapan suatu trend akan berakhir.
    Stochastic menentukan kondisi pasar Overbought (jenuh beli) atau Oversold (jenuh jual).
    Stochastic memiliki skala 0 – 100, jika garis stochastic mencapai skala 70 menandakan
    Overbought dan harga akan turun setelah garis meninggalkan skala 70. Sedangkan jika garis
    stochastic mencapai skala 30 menandakan Oversold dan harga akan naik kembali setelah garis
    meninggalkan skala 30. Signal Entry & Exit pada Stochastic yaitu pada saat stoch
    meninggalkan area overbought atau oversold.
    Stochastic memiliki dua garis %K & %D biasa disebut trigger line, jika kedua garis saling
    bersilangan dapat dijadikan sebagai signal entry atau exit. Sayangnya signal trigger menjadi
    kurang akurat karena sering memberikan false signal.
    f. Relative Strenght Index (RSI)
    RSI hampir sama dengan stochastic yaitu menunjukan kondisi Overbought dan Oversold.
    Skala RSI adalah 0 – 100, dengan skala 80 sebagai batasan Overbought dan 20 sebagai
    batasan Oversold. Cara membaca RSI sama dengan Stochastic.
    Kelebihan RSI adalah dapat digunakan sebagai konfirmasi terhadap perubahan tren yang
    terjadi. Sehingga sering digunakan untuk menghindari signal palsu. Bila garis RSI menembus
    level 50 maka trend benar-benar sudah terbentuk, perhatikan gambar di atas.
    g. Oscillator & Momentum
    Oscillator / Leading Indicator.
    Kelebihan Leading Indicator yaitu memberikan indikasi sebelum trend berubah. Kelemahannya
    sering memberikan signal palsu. Indicator yang termasuk kategori oscillator yaitu Stochastic,
    Parabolic SAR & RSI
    Momentum / Lagging Indicator.
    Kelebihan Lagging Indicator yaitu memberikan signal setelah trend benar-benar terbentuk.
    Kelemahannya indikasi yang ditunjukkan lebih lambat. Indicator yang termasuk kategori ini yaitu
    MACD dan MA
    Kedua indikator ini dapat saling mendukung bila digunakan bersamaan tetapi terkadang juga
    justru akan saling bertentangan (konflik).
    Setiap indikator memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing sehingga biasanya
    digunakan kombinasi 2-3 indikator yang berbeda. Jangan ambil posisi kecuali 2-3 indikator yang
    digunakan mengindikasikan hal yang sama. Tetapi jangan menggunakan indikator terlalu
    banyak karena akan membingungkan.
    h. TIME FRAME (SKALA WAKTU)
    Skala waktu yang digunakan akan sangat mempengaruhi keputusan yang harus Anda ambil.
    Penggunaan skala waktu tergantung kepada jenis trading Anda apakah Long Term atau Short
    Term.
  12. Long Term (jangka panjang).
    Periode yang digunakan adalah harian, mingguan, bulanan bahkan tahunan.
    Keuntungan :
    ! Tidak perlu setiap hari memantau perkembangan harga.
    ! Sedikit transaksi sehingga mengurangi komisi atau spread (perbedaan harga jual/beli) yang
    harus dibayar.
    ! Analisa tidak tergesa-gesa sehingga bisa lebih akurat.
    Kerugian :
    ! Pergerakan harga besar sehingga butuh ketahanan dana yang besar.
    ! Kemungkinan terjadi kerugian dalam waktu lama.
  13. Short Term (jangka pendek)
    Periode yang digunakan adalah 1 jam. Dan hold posisi maksimal 1 minggu.
    Keuntungan :
    ! Lebih banyak peluang trading
    ! Kerugian dalam jangka waktu yang lama berkurang
    ! Cukup waktu untuk melakukan analisa.
    ! Dana yang digunakan sedang tidak besar dan tidak kecil.
    Kerugian :
    ! Komisi atau spread yang harus ditanggung cukup besar
    ! Terkena biaya overnight.
  14. Intraday (Harian)
    Periode yang digunakan biasanya 1, 5, 15 menit. Hold posisi hanya dalam 1 hari saja.
    Keuntungan :
    ! Banyak kesempatan untuk trading
    ! Tidak terkena biaya overnight
    ! Kerugian cukup singkat.
    ! Dana yang digunakan tidak perlu besar.
    Kerugian :
    ! Harus terus memantau pergerakan harga harian
    ! Mental harus kuat
    ! Biaya transaksi besar
    ! Profit dibatasi dalam 1 hari.
    Gunakan 2 atau 3 Skala Waktu bersamaan untuk memutuskan posisi apa yang harus Anda
    ambil. Gunakan Skala Waktu dengan periode lebih panjang untuk mengetahui tend harga
    sebenarnya.
    Contoh :
    60 minutes chart
    Indikator pada chart di bawah menunjukkan Bullish (Uptrend)
    Yang terjadi adalah :
    Daily chart
    Pada kasus yang sama, daily chart ternyata menunjukkan trend masih Bearish (Downtrend)
    Dan yang terjadi kemudian trend Bearish masih berlanjut.
  15. TEORI 123 (Law of charts)
    Umumnya pergerakan harga akan membentuk suatu pola zigzag atau biasa disebut teori 123.
    Dimana jarak 1-2 lebih panjang dari 2-3 dan harga akan meneruskan sesuai trend pada 1-2.
    Pola ini dapat terjadi pada chart dengan dengan skala time frame berapa saja.
    Strategi Teori 123
    Bila terjadi pola 123 dimana C adalah harga saat ini maka tempatkan entry point pada titik B
    dan Stop Loss pada titik C atau A. Tempatkan target point kurang lebih setengah dari AB. Bila
    TP1 tercapai pindahkan SL ke C dan begitu selanjutnya.
  16. ELIOT WAVE THEORY (POLA 5-3)
    Mr. Elliot menemukan bahwa pergerakan harga memiliki pola gelombang 5-3 yang selalu
    berulang-ulang, dimana pola gelombang 5 disebut impulse wave dan pola gelombang 3
    disebut corrective wave. Teori Elliot ini di dasarkan pada psikologi pasar, seperti dijelaskan
    dibawah ini :
    Elliot Wave Theory menjelaskan sbb:
    Wave 1
    Harga bergerak naik, disebabkan beberapa orang berpikiran saatnya untuk BUY.
    Wave 2
    Harga turun, disebabkan beberapa orang merasa harga sudah cukup tinggi dan waktunya untuk
    take profit.
    Wave 3
    Harga kembali naik, disebabkan orang ingin mengulangi profit saat wave 1 dan merasa harga
    tersebut dapat menghasilkan profit. Biasanya harga bergerak lebih tinggi daripada wave 1.
    Wave 4
    Harga kembali turun, disebabkan harga sudah cukup tinggi dan saatnya untuk take profit.
    Wave 5
    Harga kembali naik, disebabkan orang-orang memburu stock tanpa alasan, setelah melebihi
    harga wajar maka trend berubah menjadi pola ABC.
    Pola 5-3 dapat pula terbentuk dari beberapa pola 5-3 yang lebih kecil
    Kalau kita amati lebih jauh sebenarnya teori ini adalah pengembangan dari teori 123 dimana
    Elliot menemukan bahwa dalam suatu pergerakan harga pola 123 terjadi 2 kali sebelum
    akhirnya berbalik arah dan dilanjutkan dengan pola 123 kembali pada arah sebaliknya.
  17. FIBONACCI RATIO
    Fibonacci Ratio adalah pengembangan dari teori 123 dan Elliot Wave dikombinasikan dengan
    perhitungan Fibonacci Ratio yang berfungsi untuk menentukan level Support & Resistance.
    Prinisip dasarnya sama dengan teori 123 yaitu dimana gelombang panjang (1-2) disebut swing
    akan diikuti dengan gelombang pendek (2-3) disebut retracement.
    Dengan perhitungan Fibonacci kita dapat mengetahui level support dan resistance dari
    pergerakan retracement.
    Untuk menenentukan Fibonacci harus diidentifikasikan dulu Swing High dan Swing Low pada
    chart.
  18. Fibonacci Retracement Level
    Biasanya pergerakan retracement akan mencapai level 23,6%; 38,2%; 50%; 61,8% kemudian
    kembali lagi ke level 0% hingga berlanjut ke extension level. Jika harga tidak sanggup
    menembus level 0% maka harga akan bergerak ke level 100%. Begitu pula sebaliknya.
  19. Fibonacci Extension Level
    Yaitu level support & resistance yang diharapkan akan dicapai setelah pergerakan harga
    berhasil melewati level 0%
CARA IKUT MEMILIKI PERUSAHAAN BESAR,DAN DAPATKAN KEUNTUNGANNYA
Testimoni Real Account dan Cara Kerja Dan Setting Robot Gold Level 1
Disini Kunci Sukses Trading, MRT Management
GKInvest telah menyerahkan secara simbolis donasi sebesar Rp 200.000.000 ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana(BNPB)
Happy Pips! Trading Rugi Malah Untung.
Hati2! inilah Daftar Entitas Yang Dihentikan Satgas Waspada Investasi OJK