Wall Street Naik, Didorong Risalah FOMC Yang Optimis Ekonomi AS Sangat Kuat

Wall Street

Kenaikan Suku Bunga Selandia Baru dan Keyakinan FED Menaikkan Suku Bunga Besar Kembali

RBNZ memutuskan untuk menaikkan suku bunga sebesar setengah persen, sesuai dengan perkiraan. Paska pengumuman ini, Dolar Selandia Baru menguat tajam terhadap Dolar AS. Sejumlah aksi ambil untung dilakukan kemudian.

Pesanan baru untuk barang modal buatan AS meningkat kurang dari yang diharapkan pada bulan April, menunjukkan kondisi bisnis melambat karena mereka menghadapi tantangan yang meningkat dari kenaikan suku bunga dan pengetatan kondisi keuangan.

Wakil Ketua FED, Lael Brainard menyatakan bahwa AS perlu membuat versi digital resmi dari dolar AS untuk membantu stabilitas sistem keuangan. Ia melihat aset kripto dan mata uang digital yang dikembangkan negara lain menjadi popular. Menurutnya ada- lah bijaksana untuk mempertimbangkan bagaimana mempertahankan akses publik yang siap untuk uang bank sentral yang aman, mungkin melalui analog digital dari penerbitan mata uang fisik Federal Reserve.

Risalah FOMC menunjukkan bahwa semua peserta pertemuan pada 3-4 Mei kemarin, mendukung kenaikan suku bunga setengah persen untuk memerangi inflasi yang mereka sepakati telah menjadi ancaman utama bagi kinerja ekonomi dan berisiko melesat lebih tinggi tanpa tindakan oleh bank sentral AS. Sebagian besar peserta menilai bahwa kenaikan lebih lanjut sebesar itu “kemungkinan akan sesuai” pada pertemuan bulan Juni dan Juli.

Wall Street Naik, Didorong Risalah FOMC Yang Optimis Ekonomi AS Sangat Kuat

Wall Street ditutup naik, didorong risalah FOMC yang menunjukkan para eksekutif FED dengan suara bulat merasa ekonomi AS sangat kuat karena mereka bergulat dengan pengendalian inflasi tanpa memicu resesi. Ketiga indek saham masih tertekan diawa perdagangan oleh meningkatnya kegelisahan yang berasal dari survei bisnis dan konsumen, data ekonomi dan laporan pendapatan perusahaan menunjukkan ekonomi Amerika yang mendingin. Kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga yang terlalu agresif oleh Fed dapat mengarahkan ekonomi ke dalam resesi meskipun bukti bahwa inflasi memuncak pada bulan Maret telah memicu kekhawatiran tersebut. Dow Jones naik 191,66 poin, atau 0,6%, menjadi 32.120,28, S&P 500 naik 37,25 poin, atau 0,95%, menjadi 3.978,73 dan Nasdaq naik 170,29 poin, atau 1,51%, menjadi 11.434,74.

Dolar AS Naik, Optimis Dari Dukungan Anggota FOMC

Dolar AS naik, melanjutkan kenaikan sebelumnya setelah risalah FOMC menunjukkan bahwa sebagian besar eksekutif FED percaya kenaikan suku bunga setengah poin kemungkinan akan sesuai pada bulan Juni dan Juli. Indeks dolar AS, naik 0,285% pada 102,04.

Harga Emas, Risk Aversion Masih Mendominasi Sentimen Perdagangan

Harga emas naik, didorong oleh penurunan imbal hasil Treasury AS. Penghindaran risiko lebih tajam di pasar umum awal minggu ini, dan itu mengundang permintaan safe-haven untuk logam mulia. Emas berjangka Juni terakhir naik $19,10 pada $1,866,90. Kekhawatiran geopolitik dan inflasi membuat pasar ekuitas gelisah. Kekhawatiran akan resesi ekonomi AS meningkat.

Harga Minyak Naik, UE Berselisih Dengan Honggaria Soal Embargo Minyak Rusia

Harga minyak naik, memperpanjang reli dengan hati-hati di minggu ini di tengah tanda-tanda pasokan yang ketat sementara Uni Eropa berselisih dengan Hongaria atas rencana untuk melarang impor dari Rusia, eksportir minyak mentah terbesar kedua di dunia, setelah menginvasi Ukraina. Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik tipis 7 sen, atau 0,1%, menjadi $ 114,10.

Fokus Pasar Hari Ini

Departemen Perdagangan AS akan merilis laporan PDB kuartal pertama, diperkirakan akan melambat dengan kontraksi yang sedikit lebih dangkal daripada penurunan tahunan kuartalan 1,4% yang sebelumnya dilaporkan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*