Jum. Jul 19th, 2024

XAUUSD Diprediksi Naik Efek Berlanjutnya Konflik Timur Tengah

Gold

XAUUSD

Analisa Teknikal

Prediksi untuk di minggu ini terhadap Gold adalah Reversal kenaikan atau pembalikan. Meski sebelumnya harga cendreung menguat terhadap USD jelang rilis berita “Non – Farm Payroll” tersebut. Pejabat Federal Reserve mengamati angka lapangan kerja dengan cermat karena mereka terus berupaya menurunkan inflasi yang telah berada pada level tertinggi dalam empat dekade namun telah menunjukkan tanda-tanda pelonggaran. Namun, pada minggu ini di prediksi kenaikan lagi terhadap gold karena dampak konflik timur tengah yang cenderung memulai ketegangan tersebut lagi dan keadaanya di duga cenderung semakin buruk sehingga peluang tersebut membuat harga gold kemungkinan besar akan naik secara signifikan dan membuat USD yang sebelumnya menguat karena berita Rilis Non Farm Payrooll akan kecenderungagn menurun lagi di minggu ini berdasarkan analisa. Secara trend juga menunjukan pola pembalikan secara siginfikan, sehingga berpeluang harga cenderungmelanjutkan kenaikan dengan dukungan candlestick.

Analisa Fundamental

Penciptaan lapangan kerja menunjukkan sedikit tanda-tanda akan berhenti pada bulan November, seiring dengan pertumbuhan gaji yang lebih cepat dari perkiraan dan tingkat pengangguran turun meskipun terdapat tanda-tanda pelemahan perekonomian.

Nonfarm payrolls naik sebesar 199.000 yang disesuaikan secara musiman pada bulan tersebut, sedikit lebih baik dari perkiraan Dow Jones sebesar 190.000 dan menjelang kenaikan bulan Oktober yang tidak direvisi sebesar 150.000, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Jumat. Jumlah tersebut didorong oleh peningkatan yang cukup besar dalam penerimaan pegawai pemerintah serta pekerja yang kembali dari mogok kerja di industri otomotif dan hiburan.

Tingkat pengangguran turun menjadi 3,7%, dibandingkan dengan perkiraan sebesar 3,9%, seiring dengan tingkat partisipasi angkatan kerja yang meningkat menjadi 62,8%. Tingkat pengangguran yang mencakup pekerja yang putus asa dan mereka yang bekerja paruh waktu karena alasan ekonomi turun menjadi 7%, atau turun sebesar 0,2 poin persentase.

“Pasar kerja terus tangguh setelah setahun menghindari ketakutan resesi,” kata Daniel Zhao, kepala ekonom di situs pemeringkatan pekerjaan Glassdoor. “Satu-satunya kekhawatiran yang kami sampaikan dalam laporan hari ini adalah kenaikan tingkat pengangguran baru-baru ini. Jadi peningkatan angka pengangguran merupakan suatu hal yang melegakan.”

Survei rumah tangga yang dilakukan departemen tersebut, yang digunakan untuk menghitung tingkat pengangguran, menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja yang jauh lebih kuat, yaitu sebanyak 747.000 dan penambahan 532.000 pekerja ke dalam angkatan kerja.

Penghasilan rata-rata per jam, yang merupakan indikator inflasi utama, meningkat sebesar 0,4% pada bulan tersebut dan 4% dari tahun lalu. Kenaikan bulanan ini sedikit lebih tinggi dari perkiraan sebesar 0,3%, namun kenaikan tahunan tetap sejalan.

Pasar menunjukkan reaksi beragam terhadap laporan tersebut, dengan pasar saham berjangka sedikit negatif sementara imbal hasil Treasury melonjak.

“Apa yang kami inginkan adalah pasar tenaga kerja yang kuat namun moderat, dan itulah yang kami lihat dalam laporan bulan November,” kata Robert Frick, ekonom korporat di Navy Federal Credit Union, sambil mencatat “pertumbuhan lapangan kerja yang sehat, pengangguran yang lebih rendah, dan kenaikan upah yang layak. Semua ini menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja mencapai keseimbangan alami sekitar 150.000 pekerjaan [per bulan] pada tahun depan, jumlah yang cukup untuk melanjutkan ekspansi, dan tidak cukup untuk memicu kenaikan suku bunga The Fed.”

Layanan kesehatan adalah industri dengan pertumbuhan terbesar, menambah 77.000 lapangan kerja. Peraih keuntungan terbesar lainnya adalah pemerintah (49.000), manufaktur (28.000), dan rekreasi dan perhotelan (40.000).

Menjelang musim liburan, sektor ritel kehilangan 38.000 pekerjaan, setengahnya berasal dari department store. Transportasi dan pergudangan juga menunjukkan penurunan sebesar 5.000.

Durasi pengangguran turun tajam hingga mencapai rata-rata 19,4 minggu, yang merupakan level terendah sejak Februari.

Laporan ini muncul pada saat yang kritis bagi perekonomian AS. Meskipun pertumbuhan tersebut tidak sesuai dengan ekspektasi umum mengenai resesi tahun ini, sebagian besar ekonom memperkirakan akan terjadi perlambatan tajam pada kuartal keempat dan kenaikan yang tidak terlalu besar pada tahun 2024. Produk domestik bruto (PDB) diperkirakan akan meningkat dengan kecepatan tahunan hanya sebesar 1,2% pada kuartal keempat, menurut sebuah laporan. Pengukur data Fed Atlanta, dan sebagian besar ekonom memperkirakan pertumbuhan sekitar 1% pada tahun 2024.

Pejabat Federal Reserve mengamati angka lapangan kerja dengan cermat karena mereka terus berupaya menurunkan inflasi yang telah berada pada level tertinggi dalam empat dekade namun telah menunjukkan tanda-tanda pelonggaran.

Perkiraan pasar berjangka menunjukkan bahwa The Fed menghentikan kampanye kenaikan suku bunganya dan mulai menurunkan suku bunganya pada tahun depan, meskipun para pejabat bank sentral lebih berhati-hati mengenai apa yang akan terjadi di masa depan. Penetapan harga telah menunjukkan pengurangan pertama yang terjadi pada bulan Maret, meskipun hal tersebut berubah setelah laporan pekerjaan, mendorong kemungkinan lebih tinggi untuk perkiraan pemotongan pertama yang diperkirakan sekarang hingga bulan Mei.

The Fed akan mengadakan pertemuan kebijakan dua hari pada minggu depan, yang merupakan pertemuan terakhir tahun ini, dan investor akan mencari petunjuk tentang bagaimana para pejabat memandang perekonomian. Para pengambil kebijakan bertujuan untuk membawa perekonomian ke kondisi soft landing yang kemungkinan akan menghasilkan pertumbuhan moderat, laju kenaikan upah yang berkelanjutan dan inflasi setidaknya kembali ke target The Fed sebesar 2%.

Konsumen memegang peranan penting dalam perekonomian AS, dan berdasarkan sebagian besar ukuran, mereka bertahan dengan cukup baik.

Penjualan ritel turun 0,1% di bulan Oktober namun masih naik 2,5% dari tahun sebelumnya. Angka-angka tersebut tidak disesuaikan dengan inflasi, sehingga angka-angka ini menunjukkan bahwa konsumen setidaknya mampu mengimbangi kenaikan harga. Ukuran yang digunakan The Fed menunjukkan inflasi berada pada tingkat tahunan 3,5% di bulan Oktober, tidak termasuk harga pangan dan energi.

Namun, ada kekhawatiran bahwa berakhirnya pembayaran stimulus di era Covid dan tekanan lanjutan dari suku bunga yang lebih tinggi dapat menggerogoti belanja negara.

Kekayaan bersih rumah tangga turun sekitar $1,3 triliun pada kuartal ketiga menjadi sekitar $151 triliun, sebagian besar disebabkan oleh penurunan pasar saham, menurut data Fed yang dirilis minggu ini. Utang rumah tangga naik 2,5%, mendekati laju yang terjadi dalam beberapa kuartal terakhir.Pejabat Fed telah mengamati data upah dengan cermat. Kenaikan harga cenderung mempengaruhi upah, sehingga berpotensi menciptakan spiral yang sulit dikendalikan.

Potensi Long- Term : Buy
Potensi Short- Term : Sell
Resistance : 2143.24
Entry : 2003.97
Support : 2007.24
(Andrew Fischer)

Klik link, agar tidak ketinggalan informasi menarik lainnya seputar dunia trading.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *