Jum. Feb 16th, 2024

FXStreet – Yen Jepang (JPY) menarik beberapa pembeli selama sesi Asia pada hari Rabu dan membalikkan sebagian penurunan besar hari sebelumnya terhadap Dolar AS (USD). Ketika para investor menilai dampak gempa bumi dahsyat pada Hari Tahun Baru di Jepang, antisipasi pembalikan divergensi kebijakan antara Bank of Japan (BoJ) dan Federal Reserve (The Fed) pada tahun 2024 memberikan beberapa dukungan kepada JPY. Faktanya, BoJ diprakirakan akan meninggalkan pengaturan kebijakan moneternya yang sangat longgar, sementara bank sentral AS diprakirakan akan melakukan serangkaian penurunan suku bunga sepanjang tahun.

Ini, bersama dengan nada risiko yang lebih lemah, menguntungkan status safe-haven JPY dan gagal membantu pasangan USD/JPY memanfaatkan rally semalam lebih dari 140 pip dari area 140,80. USD, di sisi lain, mengkonsolidasikan kenaikan kuat Selasa – persentase kenaikan harian terbesar sejak Oktober – dan tetap didukung dengan baik oleh imbal hasil obligasi Pemerintah AS yang lebih tinggi. Ini, pada gilirannya, mungkin menghalangi para pedagang dari menempatkan taruhan bearish agresif di sekitar pasangan USD/JPY menjelang risalah pertemuan FOMC, yang dijadwalkan akan dirilis selama sesi AS.

Sementara itu, kalender ekonomi AS pada hari Rabu juga menyoroti data IMP Manufaktur ISM dan Lowongan Pekerjaan JOLTS yang mungkin memberikan beberapa dorongan untuk pasangan USD/JPY. Perhatian pasar kemudian akan beralih ke laporan ADP AS mengenai ketenagakerjaan sektor swasta, diikuti oleh Nonfarm Payrolls (NFP) resmi masing-masing pada hari Kamis dan Jumat. Laporan utama pasar tenaga kerja akan membentuk ekspektasi terhadap kebijakan The Fed selanjutnya, yang akan memainkan peran penting dalam mempengaruhi dinamika harga USD dan menentukan arah jangka pendek pasangan mata uang ini.

Intisari Penggerak Pasar Harian: Yen Jepang Membalikkan Sebagian Penurunan Semalam terhadap USD

  • Reaksi awal pasar terhadap gempa bumi berkekuatan 7,6 skala Richter di Jepang pada hari Senin memudar dengan cepat di tengah ekspektasi perubahan kebijakan Bank of Japan yang bersifat hawkish.
  • BoJ diantisipasi akan keluar dari kebijakan ultra-longgarnya pada bulan April, setelah negosiasi upah tahunan pada bulan Maret, meskipun kemungkinan hal tersebut terjadi pada bulan Januari tidak dapat dikesampingkan.
  • Sementara itu, Federal Reserve diprakirakan akan mulai menurunkan suku bunga secepat bulan Maret dan melakukan penurunan suku bunga kumulatif sebesar 150 basis poin (bp) pada akhir tahun.
  • Namun, kenaikan tajam imbal hasil obligasi pemerintah AS semalam mencerminkan keraguan bahwa The Fed akan melakukan pelonggaran moneter sebesar yang diprakirakan pasar.
  • Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10-tahun naik di atas 4,0% untuk pertama kalinya dalam dua minggu pada hari Selasa dan memberikan dorongan kuat kepada Dolar AS.
  • Kenaikan imbal hasil obligasi AS membebani saham-saham yang sedang tumbuh dan memicu koreksi ke bawah di pasar ekuitas AS, menguntungkan safe-haven JPY dan membatasi pasangan USD/JPY.
  • Para pedagang sekarang menantikan data IMP Manufaktur ISM AS dan Lowongan Kerja JOLTS menjelang berita acara FOMC, yang akan diteliti untuk memastikan penentuan waktu potensi penurunan suku bunga.
  • Perhatian pasar kemudian akan beralih ke laporan ketenagakerjaan sektor swasta AS dari ADP pada hari Kamis, meskipun fokusnya tetap pada Nonfarm Payrolls (NFP) yang penting pada hari Jumat.

Analisis Teknis: Penjual USD/JPY Berada di Atas Angin di Bawah SMA 200-Hari
Dari sudut pandang teknis, pergerakan melampaui angka bulat 142,00 mungkin telah menyiapkan panggung untuk kenaikan lebih lanjut, meskipun osilator bearish pada grafik harian membenarkan kehati-hatian bagi para pedagang bullish. Oleh karena itu, kenaikan apa pun selanjutnya kemungkinan besar akan menarik penjual baru di dekat wilayah 142,40 dan tetap dibatasi di dekat titik tembus support Simple Moving Average (SMA) 200-hari yang sangat penting, saat ini di sekitar 143,00.

Di sisi lain, zona 141,55 sekarang tampaknya melindungi sisi bawah, di bawahnya pasangan USD/JPY bisa meluncur kembali ke angka bulat 141,00. Beberapa tindak lanjut aksi jual akan mengekspos terendah multi-bulan, di sekitar area 140,25 yang diraih minggu lalu, dan level psikologis 140,00. Leve tersebut seharusnya bertindak sebagai titik penting, yang jika ditembus dengan pasti akan dilihat sebagai pemicu baru bagi para pedagang bearish. Harga spot kemudian mungkin mempercepat penurunan menuju wilayah 139,35 kemudian 139,00, area 138,75 dan 138,00 (terendah 28 Juli).

Harga Yen Jepang Hari ini
Tabel di bawah menunjukkan persentase perubahan Yen Jepang (JPY) terhadap mata uang utama hari ini. Yen Jepang adalah yang terkuat terhadap Dolar Australia.

 USDEURGBPCADAUDJPYNZDCHF
USD -0.11%-0.05%0.02%0.07%-0.16%-0.08%-0.07%
EUR0.11% 0.05%0.13%0.17%-0.05%0.02%0.04%
GBP0.05%-0.05% 0.08%0.12%-0.11%-0.03%-0.02%
CAD-0.02%-0.13%-0.08% 0.03%-0.17%-0.10%-0.09%
AUD-0.07%-0.16%-0.12%-0.04% -0.22%-0.15%-0.14%
JPY0.16%0.05%0.09%0.18%0.22% 0.05%0.09%
NZD0.08%-0.02%0.03%0.11%0.15%-0.08% 0.02%
CHF0.08%-0.03%0.01%0.09%0.14%-0.09%-0.02%
Peta panas menunjukkan persentase perubahan mata uang utama terhadap satu sama lain. Mata uang dasar dipilih dari kolom kiri, sedangkan mata uang pembanding dipilih dari baris atas. Sebagai contoh, jika Anda memilih Euro dari kolom kiri dan geser secara horizontal ke Yen Jepang, persentase perubahan yang ditampilkan di dalam kotak akan menunjukkan EUR (dasar)/JPY (pembanding).

Klik link, agar tidak ketinggalan informasi menarik lainnya seputar dunia trading.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *